Saturday, June 25, 2005

Panggung Wayang

terpanggil aku naj cerita pengalaman pertama aku merasakan kenikmatan yang tak sudah.....nak dijadikan cerita aku ni memang kaki seks sejak zaman sekolah lagi.yang malang nya aku tak pernah merasakan kenikmatan seks .so setiap kali aku stim aku melancap,setiap kali stim aku melancap..hinggala satu hari bila ade orang yang sanggup nak lancapkan aku..sape lagi kalau bukan awek akule. masa aku kenal ngan awek aku ni,memnag le awalnya baik,tak pernah bersentuhan habis kuat pegang tangan aje, tapi kan aku ni kaki seks..setiap kali ade peluang aku akan tengok bra dia,aku akan tengok lurah dia pun cukup bila balik kau melancap..hinnga la bila aku mula pandai buat oral seks dalam phone..kadang-kadang aku suruh awek aku gentel dalam phone dan kadang-kadang aku suruh dia gosokkan telefon kat pantat dia..cuba bayangkan..kan boleh dengar bulu bergesel tu..aku stimm gila.siap melancap lepas tu...hingga satu hari bila aku jumap dia kat rumah dia..aku cuba nak merealasisi kan impaian aku..rumah dia dua tingkat.mak ayah dia sibuk kat bawah..aku lak sibuk kat atas..so bila aku naik atas ngan awek aku tu..awek aku pun tiba-tiba tanya"mana dia"?..aku punterkejut "apa dia"..hari tu dalam "telefon kata nak kasi makan asikrim" ..aku pun paham" aku kata" kalau nak ambik le sendir".awek aku bagaikan dirasuk.terus tolak aku ke sofa dan merentap zip seluar aku..dan aku yang dah memang terangsang tu pun ape lagi..terpacul le asikrim yang di minta..tanpa berlengah lagi awek aku pun mula mengulum dan kulum dan kulum dan kulu dan kulum....kerana itu le yang paling aku suka..disebabkan itule kali pertama aku dikulum , tak sampai 5 minit dah terpancut air kenimkmatan aku..penuh dan melimpah kedalam mulut awek aku..dan masih aku ingat lagi hari tu aje 6 kali konek aku dikulum awek aku...hingga kini..aku kurang berminat nak main ngan awek aku..ape yang aku nak ..setiap kali jumpa..dia mesti kulum konek aku..dia suka dan aku pun suka..bagi aku kenimkatan konek dikulum tak dapat dibayangkan...aku main ngan awek aku seround aje..tapi kalau mengulum..fuhhhh jangan cerita le..so setiap kali jumpa awek aku..tak kira kat mane pun..mesti kena kulum nye..kat dalam panggung,dalam teksi, kat shopping complex ..mana-mana pun akan di kulumnya......baru tahu sedapnya....lain kali kau cerita aku kena kulum dalam pangung wayang..

Bini Orang

Kisah ni mengisahkan aku melakukan hubungan seks denganrakan sepejabat aku yang boleh aku gelarkan dia makcik.Aku bekerja disalah sebuah syarikat swasta di kl ni.Soseperti biasa aku akan membuat overtime sampai pukul 830malam bersama seorang makcik ni yg aku panggil kak ita.Setelah semua balik tinggal lah kami berdua didalamoffice yg begitu sejuk tu.Aku memang mermehatikan kak itani dari dulu lagi sebab badannya yg agak berisi membuatkanaku stim.Ini memang citarasa aku,walaupun dia sudah berkahwindan mempunyai satu anak aku masih minat pada kak ita dansering melancap tebayangkan dia main ngan aku.So pada ari tusambil membuat kerja di meja masing2 kak ita mengajak aku berbual,katanya kalau aku kawin aku nak cari yang camne.Aku jawab yg aku nak cari macam dia sebab badan dia berisidan bole aku peluk puas2.Aku ingatkan dia malu tetapi diaketawa lak.emmm ni peluang keemasan ni.So aku layan laa diaberborak sampai isu mengenai seks dan sampai dia citerkantentang seks dengan suaminya membuatkan batang aku mencanaknaik,sambil mata aku mermahatikan tetek nya yg agak besar itu.Lepas tu dia kata pernah pegang pompuan,kata ku belum lagi.emmmm,so kalau akak kasi kau pegang akak camne,pehhhh, apalagi terkejut macam beruk aku dibuatnya.Tetapi aku menolakdan buat2 malu tetapi dalam hati dapatla dapatla dapatla.Lepas tu dia duk kat sebelah aku sambil tangan kirinya mengusap usap manja peha aku sambil tangan kirinya memegangtanganku terus guide ke teteknya.ui besornya,seolah olahmemegang span yg besar,apa lagi aku ramas2 manja tetek kakita.Aku tengok mata dia dah stim,aku terus cium pipinyadan perlahan lahan terus ke mulutnya.Aku kucup bibirnyadan kak ita mengulum lidah aku dengan manjenya.Terasa lembutbibir dan lidahnya.Aku bertambah stim terus mengucup bibirdan lidahnya dengan rakus sekali sambil kedua dua tangankumeramas buah dadanya yg masih dlitupi bra dan baju kurungnyayg halus tu.Kami terus berpelukan erat sambil bibir kamibercamtum di atas meja aku.Setelah hampir 20 minit kak itamembuka baju kurungnya satu persatu sampai la ke bra dia.Ketika dia hendak membuka brannya dan seluar dalamnya akumenahan dia dan aku nak sendiri membukanya.Tanpa melengahkanmasa aku terus mendakapnya dlm keadaan berdiri dan tangankuterus membuka branya sambil mulutku menghisap teteknya dantanganku meramas ramas manje teteknya.Sesudah itu aku terusmenjilat dari teteknya terus ke perutnya dan terus kebawahpantatnya dan tangan ku terus melucut seluar dalamnya.Kelihatan pantat nya kemerah merahan dan bulunya yg agak nipistu,apalagi aku terus menjilat dan mengigit manja kelentitkak ita membuatkan kak ita meraung manje.arghhhh oyeahhhtangan kak ita meramas ramas rambutku yang tengah beradabetul2 dibawah kelangkangnya.Habis aku jilat dari pantatnyasampai le ke lubang jubonya.Habis aku jilat keseronakkanSelepas tu aku bangun dan memeluk kak ita yg dalam keadaanbogel tu dan aku belum puas mencium bibirnya dan teteknyayg dah lama menjadi idaman aku.Selepas itu kedengaran pintu pejabat diketuk.Apa lagi macam lipas kudung aku dan kak ita pakai pakaianmasing2.Aku terus ke meja aku sambil buat2 menaip komputer.Ceh potong stim betul.Kak ita terus membuka pintu pejabat,rupa rupanya laki dia datang nak jemput dia balik.Bila akumelihat jam kat diding rupa rupanya dah pukul 9.uihhh nasibbaik laki dia tak tahu aku sedang beromen ngan bininya dannasib baik pintu pejabat ntah macam mane bole terkunci lak masa tu.Heheheh itu le kisah aku dengan bini olang.Jahatkanaku.Belum habis cerita ni,nanti aku akan send kan citeraku ngan kak ita fuck dalam office gak,Tapi kali ni awal sikitlepas org semua balik umah aku terus kunci pintu ofis dan terusterkam kak ita ,heheheehehok sekiannnnnnnnn

Kak Ina

aderlah satu hari tu kan...aku tengah main sepaktakrawla kan...biasala main takraw mestilah pakai seluar pendek la kan....dekat kawasan aku selalu main takraw tu aderla satu akak nie....umur baru masuk 25 tapi taak kawin lagi....dia selalu la lepak tengok kitaorang main takraw.....tiba la di waktu kejadian......masa tu baru lepas main takraw la dah dekat pukul 8 malam dah masa tu...dia ajak aku dan 3 orang lagi kawan aku gi minum kat umah dier...dier kater dier ader la air sejuk pasu nak mintak tolong tengok kan video plyer dier rosak......sampai jer kat umah dier dier bagi kiterorang minum air dan kiterorang pun repair la video dier....kepala video dier kotor......lepas cuci aku mintak dier ader tape ker nak test.....dier pun bagi la satu tape nie kan....ruper爽yer tape blue......kiterorang semuenyer terkejut..tapi dier tak kasi kiterorang tutup...dier kater takper la..open minded la sikit.......aku tengok kak ina nie dah stim dah....tengah syok tengok citer tue..tetibe jer die datang kat aku lantas pegang (awang kenit) aku..... awang kenit aku pon aper lagi...muler le bangun utk beroperasi...kak ina terus mintak,dia kate saje jer nak tengok sebab die pon belom penah kawin...aku kate malulah..sebab bende nie bukan nyer penah buat tue pon tengok kat tape.die kate takper la..sesame cari pengalaman..lantas tangan die yg lembut tue pon menyentuh aku punyer awang kenit.heheh..uiii..sedapnyer ....die ankat tangan aku ke arah tetek die..aku pon terus meraba dgn rakusnyer seperti org somalia yg nampak makanan..mak aii.!!warna pink puting die...wa cakap lu.!!!aku pon isap la..member aku yg lain tu tengok jer dari jauh...tangan aku yg lain pon turut beroperasi...aku test raba tang pepek die..basah..sah pompuan nie stim nie..!!aku tengok die pon dah macam pelacur jer..die isap awang kenit aku sampek merah..hehe.die kate kat aku jom la masuk kat bilik die sebab bilik die takder org lagipon malu la sebabramai member aku kat situ..aku pon tanpa pakai seluar terus ke bilik die.hmm...die terus jer open baju semua..mak aii..dah macam pelakon cite blue dah..!!aku pon buat ler camner yg aku penah tengok...awang kenit asyik menjerit kate aku nak masuk-aku nak masuk.aku pon terus ler bukak. spender aku...kak ina baring atas katil die sambil buat possing stim..uiss geram aku die buatnyer...aku pon terus ler isap pepek die..ishh...busuk tapi kekadang wangi pon ader..aku terus jilat sampai besar tetek die...lepas tue die kate jom beroperasi..aku kate set..aku pon test masuk lobang bontot die...mak aii ketat giler..pantat dier pun same gak ketat dier...aku rase dier nie dara lagi la...pastu dier menjerit ahh.....ahh.....aku pun ape lagi dengan pantas la tambahan pulak tu ade bantuan minyak pelincir lagi la best...dier pun ape lagi tak berenti menjerit..sampai la abis game...sebelum aku nak balik die suruh aku amik gambar bogel die simpan buat kenangan..sungguh bertuah rasanyer diri ini.selepas itu kalo ader mase jer aku lepak umah die utk cheack in la...

Suraya yang comel

Ini kisah benar, bukan tipu. Aku tengok banyak cerita dalam my first time...pembohong...plot cerita hampir sama...ciplak. Kisahnya begini. Aku berkhidmat di bandar JB dan kemudian bertukar ke bandar KT. Sebelum bertukar aku kenal sorang girl nama Sue..cute budaknya, bodi solid, umur baru 19 tahun. Aku bagi tahu aku dah kahwin, tapi dia cakap, dia suka orang dah kahwin, aku carry-on kawan dengan dia. Aku ni selalu out- station dari KT ke JB dan setiap kali out station, keluar dating. Mula-mula aku dengan dia ringan-ringan,Sue ni tak kisah dan tak ada boy,so dia merelakan apa yang aku buat.Satu hari, aku acah dia, ajak dia main. Dia kata okaylah...sebab dia nak rasa juga, sedap ke main. Dia sendiri confess dia masih virgin, tapi her don't mind. So one day masa aku out- station aku set masa dan tempat di sebuah hotel. Aku bagi no. bilik dan hotel. Sampai masa, lepas Sue habis kerja... ding...dong...ding...dong...bell hotel berbunyi...Sure Sue yang datang. Betul pun. Aku suruh Sue masuk bilik. Dia kata baru balik kerja dan nak mandi dulu. Aku bagi towel hotel dan dia agak malu-malu. Sue bersalin dan berkemban. Phuhh...nampak terserlah bodinya. Putih...maklumlah dia ni...emak China kahwin dengan Melayu. Tetek dia taklah besar mana tapi mantap. Bontot dia pun masih pejal. Lama jugak dia mandi...entah apa yang dibeleknya, aku tak tahu. Aku relaks aje. Lepas mandi, dia terus baring dengan berkemban. Aku duduk sebelahnya, bau sabun..wangi. Aku sembang kejab dan aku tahu Sue memang dah ready untuk dikorbankan malam itu. Aku pegang tangan dia, aku ramas-ramas. Sebab dia ni virgin, aku tengok dia macam gabrah. Aku cakap be cool. Don't worry, Sue angguk...Aku cium tengkuk Sue...sebab dia begitu sensitif bi bahagian tenguk, Aku cium pipinya...dan we did a french kiss. Aku tengok nafas Sue dah turun naik. Aku pun dengan penuh romantik mula meraba brest Sue. Breast anak dara... tidak kecil dan tidak besar. Aku ramas perlahan-lahan dan Sue merelakan. Kemudian aku tanggalkan towel di badan Sue. Aku tak heran pun...sebab aku dah kahwin...macam perempuan lain, ada buah dada dan pantat. Aku perhatikan...Sue ni bulu pantatnya dicukur....botak habis. Aku tanya Sue apasal cukur bulu, dia kata rimas bila ada bulu dan susah nak jaga. Aku kemudiannya memainkan peranan, aku romen Sue dari mulut, ke dada, aku ramas buah dadanya, aku jilat nipplenya...yang tadinya agak lembik, dah mula mengeras. Dalam pada itu tangan aku mula menakal. Aku meraba-raba pussy Sue. Sah Sue dah berair. Tapi sebab aku ni dah kahwin aku relaks. Aku terus merangsangkan Sue. Dia benar-benar horny. Kemudian dalam keadaan dia antara sedar dengan tidak, aku telah pun berada di celah kangkangnya. Bila aku mula menjilat pussynya...dia tersedar dan menutup pussynya dengan kedua tangan...malu katanya sebab aku tengok pussynya. Aku cakap relaks...Sue mengalah dan membiarkan aku berbuat apa saja...malah kalau tadi kangkangnya kecil sekarang kangkang dan 180 darjah. Aku terus menjilat alurnya...sah masih dara...terserlah merah pantat Sue...tembab pulak tu dan paling mudah sebab pantatnya bercukur licin...smooth ajer lidah aku menjalankan tugas. Air ghairah membasahi pantat Sue...itu yang buat aku lagi ghairah. Sebab Sue ni masih virgin...tidaklah dia nie meraung...hanya kedengaran bunyi mengerang halus yang keluar dari mulutnya...tak keruan. Jari aku juga memainkan peranan. Aku masukkan jari penunjuk aku ke dalam pussy Sue...tapi terhalang oleh daranya...Sah ada dara lagi budak Sue ni. Tangan Sue pula..mencari kote aku yang telah mengeras sejak tadi. Diramas-ramasnya dan sebab dah ghairah sangat, dia sendiri yang menanggalkan seluar aku. Aku cakap kat Sue.. nak jikat ais kerim ker? Sue tak faham...lalu aku suakan kote aku ke mulutnya...Dia cuba mengelak...sebab tak pernah. Tapi sebab aku ni pandai memujuk...Sue pasrah dan dalam rasa malu..dipegangnya kote aku..dan dijilatnya di kepala kote...Aku cakap...cuba kolom...dalam malu-malu dia mula mengangakan mulutnya dan sedikit demi sedikit, kepala koteh aku dijilat dan dikolomnya...Sempat jugak Sue cakap...best jugak hisap koteh..Lepas itu, non-stop dia hisap koteh aku. Sebab aku ni dah biasa dihisap kote...aku membiarkan Sue menjalankan peranannya dan pada itu, aku terus memainkan peranan aku di pussy Sue. Kami dalam kedudukan 69. Lama juga kami dalam kedudukan sedemikian. Sue benar-benar ghairah...dia benar-benar horny...rengekan semakin panjang, nafasnya semakin kencang dan benar-benar terangsang. Aku bisik kat Sue..."Sue ready". Sue angguk antara sedar dengan tak sedar. Aku pun mula membaringkan Sue. Sebab aku tahu, Sue ni masih virgin, aku ambil bantal dan aku alaskan dipunggungnya...untuk memudahkan pelayaran. Aku...mula menggeselkan hujung kepala kote aku ke pussy Sue. Aku gesel-gesel di bijiknya yang mengeras...perlahan-lahan aku main-mainkan kepala koteh di alur kemaluan Sue yang telah banjir. Bila timing dan dapat angle yang baik, aku talakan koteh aku yang mengeras tu ke lubang puki Sue. Rengekkan Sue makin panjang. Aku mula menekan perlahan dan perlahan... Sah budak Sue ni...masih virgin. Tak boleh gelojoh....Makin lama, makin dalam koteh aku menerjah lubang puki Sue..dengusan ghairah Sue makin panjang.Memang ketat lubang puki Sue ni. Tetapi sebab ada pengalaman aku tidak terus menjolok lubang puki Sue...aku mahu Sue benar- benar ghairah dan dapat merasakan pengalaman pertamanya di setubuhi oleh seorang lelaki. Sue...meminta aku jangan buat macam itu...dia benar-benar tak tahan. Aku pun slow-slow mula menekan....aku rasa ada halangan...dan halangan ini...adalah daranya..Tindakan aku mula agresif. Aku terus menekan batang kote aku...dan serentak dengan itu, Sue menjerit kecil...sakit katanya... Aku cakap...tahan sikit...Sue mengetapkan bibirnya dan tangannya memegang hujung katil...untuk terus menahan asakan aku...dan aku terus menekan...halangan itu dilepasi...sah dara Sue dah robek...Aku tidak terus sorong tarik, sebaliknya aku membiarkan sementara...koteh aku dalam puki Sue...Tapi aku tengok Sue pulak yang memainkan peranannya. Punggungnya diangkat ke atas ke bawah supaya koteh aku memasuki pantatnya...Dia benar-benar ghairah...di sorong tariknya batang aku....Aku mula memberi respon. Bermulalah satu episod...Sue dah hilang kesakitan...seronok dan ghairah yang memuncak. Air membasihi sekitar lubang puki Sue dan memudahkan tugas aku. Tiba-tiba Sue mengetapkan bibir dan badannya menahan keghairahan...kejang seketika.. Sue dah klimaks...tangannya memeluk erat belakang aku... Aku terus menyetubuhi Sue.....dan akhirnya air aku keluar jugak....Aku ingat...tak boleh pancut dalam pussy Sue... Kalau mengandung nanti....susah nak jawab. Aku dah bagi tahu Sue...aku tidak mahu ada ikatan dengannya sebab aku dah kahwin...Dia setuju...lalu aku pancutkan air mani aku di luar pussy Sue...Aku risau jugak...mana tahu ada benih yang sesat....masuk... Sue benar-benar puas dan lepas itu entah berapa kali aku making love dengan Sue...selama 3 tahun...Sue sekarang dah kahwin...2 kali kahwin...Tapi kalau Sue baca cerita ni... ingatlah...pengalaman petama itu...akulah guru yang mengajarnya erti seks ini...

Intan

Satelah membaca kisah kisah disini, tergerak hati saya untuk berkongsi sama pengalaman saya ini.Saya telah mendirikan rumah tangga sejak 3 tahun yang lalu dan mendapat saorang anak.Saya dan suami saya bekerja disalah sebuah syarikat antarabangsa terbesar diKL.Suami saya memang suka melayari internet dan kebetulan dia saorang komputer programer.Didalam internet dia banyaklah terjumpa dan membaca kisah kisah anih olih orang orang barat, dan antaranya melihat isteri ditiduri olih lelaki lain.Suami saya ini sering memujuk agar saya melakukannya dengan orang lain kerana katanya dia ingin melihat bagaimana kesudahannya. Setiap waktu yang terluang, dia akan meminta saya lakukan,walaupun sekali.Dia kelihatan sudah begitu ingin sangat melihat.Setiap kali saya kata tidak, dia akan diam,tapi selepas itu, akan merayu lagi.Satu hari kami anak beranak telah pergi keCerating, Pahang untuk bercuti.Pada malam kedua kami disana, suami saya sekali lagi mendesak agar saya setuju dengan permintaannya.Saya mulai rimas dengan desakkannya lantas saya kata setuju dan terserah pada dia untuk mengaturkannya.Tapi saya kata dengan syarat orang luar kerana saya khuatir mereka akan menceritakan hal anih ini. Suami saya kata tiada masaalah dan sungguh gembira.Cukup anih pada diri saya melihat saorang suami sungguh gembira untuk melihat isteri dengan orang lain.Untuk memendekkan cerita,malam itu suami saya telah mengaturkan dengan salah saorang pelancung dari negara barat untuk bersama sama kami dalam bilik hotel kami.Pada pukul 10.00 malam, pintu bilik kami diketuk.Suami saya membuka pintu dan orang ini masuk.Bersalaman dengan suami saya dan saya.Namanya Jake dari Texas, berkulit hitam, tinggi dan besar dari suami dan saya sendiri.Peramah orangnya dan banyak bercerita.Kebetulan anak kami sudah tidur dikatil sebelah.Satelah minum dan bercerita, dia bangun dan menghampiri saya. Dipeluknya saya manakala suami saya pandang dengan senyum sahaja.Di ciumnya saya dan tangannya meraba raba seluruh tubuh saya.Inilah kali pertama bagi diri saya dengan lelaki lain kerana sabelum ini, cuma suami saya saja yang pegang saya, walaupun belum kawin lagi.Malam itu kali pertama saya disetubuhi olih lelaki lain dihadapan suami saya.Suami saya hanya memandang saja segala perlakuan Jake pada saya.Jake benar benar berpengalaman kerana walau pun badan dan kemaluannya besa, tapi dengan penuh lemah lembut dia dapat memasuki tubuh saya.Malam itu saya disetubuhi olih Jake sebanyak 2 kali dan dia hanya pulang kebiliknya waktu pagi.Selepas peristiwa itu, suami saya sering bawa kawan kawannya untuk bersama saya dan saya relakan mereka perlakukan apa saja pada saya.

Mieza

Aku telah berkahwin dengan miza hampir 2 tahun tidak mempunyai anaklagi.kami memang open in sex .miizza berumur 25 tahun dan body yang cantikbagi i...34-35-45...dia suka have sex dan kuat nafsu.i memang puas denganlayanan dia tapi sebagai lelaki naluri hendak rasa perempuan lain ader ..somemang i selalu main dengan lain perempuan.mizza tau pergerakan i tu ...sodsatu hari dia bilang abang ..marah tak kalau mizza nak taste batang oranglain.i buat terkejut tapi nak juga tegok mizza kena fuck orang lain...ikata betul ker ni....mizza jawab kalau abang tak marah mizza nak....i kataok tapi syarat mizza main depan abang ...dia diam jer .....jiran kami adasaorang duda yang selalu datang bertandang keumah kami...dan i perasan diaselalu jeling mizza kalau bagi munumna dan duduk sama tengok tv.i merancangnak suruh dia fuck mizza ..dia ni umur 38 dan duda.....so suatu hari diadatang makan malam rumah kami..miza pulah malam tu pakai t.dan kain batiktak pakai bra ..so masa ser!ve tu lelaki ni asyik jeling kat miza jer i buat tak faham....so lepasmakan kami tengok tv than mizza hantar kopi masa dia tunduk tu i nampakMutthu tengok tetek mizza dan menelan air lior ..syo agak nyer ..i perhatiseluar dia membonggol.munkin stim ..so i tanyer dia dia suka sex ker ..diateragak menjawab....i kata ok ...ak per i open minded..dia kata suka ..itanyer dia selama menduda ni dia tak sex ker ker dia kata ader ...main luardengan budak india dan cina. i tanyer dengan melayu ..dia kata penah sekalisabelun kawin dulu...masa tu kami duduk atas sette muat untuk 2 orang mizzapula duduk kan sette 1 orang sambil menonton tv ..mutthu agak gusar bilamizza duduk sama ..i kata ok lah muthhu wife tak per ..kita talk ni ...itanya dia apa pandangan u ..dia kata dengan melayu memang best walau pundia dah kawin sabelum isteri india ...dan penah dengan melayu sekali sahajamena gmelayu yang best kata dia....dan dia kata kawan dia pun suka carimelayu ...i tanya ngape cari!luar tak cari melayu dia kata susah dapat..so i pun tanyer kalau ader u nak ker ..dia terperanjat dan tnaya mana dansapa ...i tersenym je jerat dah nak kena ... so i kata kalau u fuck mizzamacam maner ...miza pun terkejut i terdengar suara mizza haaaaa dan mutthupun kata gila ker u ni ..... i senyum jer dan bangun ..menarik miza bangundan mizza tanyer nak buat bang ...i kata u ikut jer ..than i suruh mizzaduduk sabelah mutthu ...n ufck dia lah sebab dah stim tapi masa tu rasa tak sedap sebab dah lahlicin dan merongga rasa nyer lobang mizza ...tapi sebab dah stim i hayunjuga .... sebab pantat mizza masa tu belum back to normal lagi.....bila idah climax mizza gigit leher i sebab dia pun cum sama ..than sambil tumizza minta izin i ..bang malam ni mizza nak tidur sama mutthu yer...ikatakalau u puas ok syarat bila abang nak iza mesti bagi ..dia setuju dan katasuruh i tidur luar ..dan bila nak masok jer ..mizza nak main dengan lebihselesa atas katil kita dengan mutthu..i kata ok...so bila mutthu keluar dari mebersih dir ..mizza masok bilik air i tanyermutthu macam maner ..dia kata memang best pantat bini u ....i tayer u nakker lagi ..dia jaab msti lah mana boleh cari macam tu punya main kemut danstim sama....so i acah dia ok lah malam ni i bagi mizza jadi bini u ...tapiu bagi lah i sikit belanja ...i kata bukan nak jual bini tapi ni antarakita berdua jer ..dia agree i bagi u 300 ok ker ...ok lah dapat i buatbelanja ...so malam ni mizza jadi bini u...so u main dalam bilik atas katil..u buat lah aper yang sukaso dia balik umah dulu tukar pakaian dan mizza mandi membersih diri ..danbersedia menjadi bini mutthu untuk malam ni.....sekian dulu citer bini kudengan mutthu..ajenda sabelah malam memang menakjub kan ...nanti i citerdilain masa ..dan akyir nyer bini i megandung anak permainan dia denganmutthu.. dan dia lari dan kawin akyir nyer dengan mutthu

Rogol

aku nak citerkan kat korang fasal pengalaman aku kena rogol dgn kawan kawan suami aku. aku nie baru kawin, tapi takda anak masa tu,ntah camana masa hari ulangtahun perkawinan aku yg pertama kami diraikan dlm satu majlis sederhana oleh kawan pejabat suami aku. kawan suami aku pulak ada yg bujang dan ada yg dah kawin. aku nie pulak dikategori dlm wanita yg ada rupa dan bodylah, walau tak secantik ratu dunia tapi kalau lelaki tengok mesti menoleh 2 kali, bukan perasan tapi kenyataan kerana aku selalu mendapat pujian dr kawan-kawan suami aku sebab itu aku tahu malah ada yg berani ajak bergurau cara lucah dgn aku, tambah lagi kami laki bini open minded dan taklah terlalu kolot sgt, setakat nak ucap konek dan nonok tu biasalah terpacul dr mulut aku, tapi aku ni setakat berani cakap je, kalau ada yg cuba-cuba nak peluk aku atau ambil kesempatan aku melawan juga, bagi aku, nonok aku tu hanya utk lelaki bernama suami.so malam tu aku pakai baju seksi sikitlah...dengan tali halus dan leher lebar menampakkan pangkal tetek aku yg gebu dan padat ni, skirt pendek sampai pangkal peha...warna hitam lagi..lepas tu aku biarkan rambut aku yg paras bahu ni mengerbang..dgn make up yg simple nampaklah keayuan semulajadi aku walaupun dah bersuami tapi disebabkan kami jarang dpt bersama kerana suami selalu keluar negara kerana tugasnya jadi kira bontot dan tetek aku nie taklah jatuh sgt sebab tak selalu ditenyeh laki tapi aku tetap bahagia dengannya. jadi sampai saja kami kerumah kawan yg organise majlis tu, aku bersalam dgn kawan2 suami tapi aku heran sikit sebab tiada wanita lain selain aku, bila aku tanya mereka kata isetri masing-masing tak free, kena jaga anak demamlah, ada yg kata gf takdalah, so aku tak kisahlah memandangkan majlis ni aku hadiri bersama suami, so acara makan dan potong kek pun bermula, aku tak sangka mereka hidangkan minuman keras...utk pengetahuan suami aku ni muallaf, india masuk islam dan most of his friend indialah...tapi aku tak kisah...cinta punya fasal. so malam tu laki aku pun mabuk jugalah termasuk juga aku..kononnya tak mahu minum tapi setelah dipaksa kawan2 suami dan demi menjaga hati mereka dan suami [nanti dikata aku tak sporting pula] so aku pun minumlah benda tu...aku ingat cognac ke...ntah apalah aku tak tahu..yg aku tahu banyak botol minuman keras kat atas meja tu...kawan laki aku tu adalah dlm 7-8 org...legih kurang pukul 11 malam aku rasa aku dah mula mabuk sebab rasa pening semacam dan aku rasa nak gelak aje...aku minum tak banyak,,,rasanya 2 gelas je kott tapi disebabkan tak biasa minum jadi cepatlah aku ni mabuk, manakala laki aku pula aku tengok dah terlentok kat kerusi sambil tengok cerita apa ntah [video blue kalau tak silap] so salah sorang kawan laki aku tu..nathan kalau tak silap aku, tanya aku nak baring ke? aku kata takpa, biar aku duduk sebelah laki aku..so aku pun duduk..ntah macamana aku hampir terjatuh betul-betul depan nathan, secara spontan nathan menarik tgn aku langsung tertarik tali baju aku yg halus tu..dahlah putus tali baju tu sebelah, so terlondehlah sikit dan menampakkan terus tetek aku yg sebelah tu...agaknya si nathan tu stim tengok tetek aku, maklumlah aku rasa malam tu semua org mabuk, so aku kata takapalah sambil menarik baju tu utk cover tetek aku yg terdedah tapi si nathan insist nak tolok aku...aku rasa dia sengaja ambil kesempatan utk memeluk aku, so aku tepis tgnnya sayangnya dia makin berahi pula bila aku melawan, dimasa yg sama kawan2nya yg lain tergelak melihat kelakuannya dan menggalakkan nathan supaya memeluk aku sekali lagi, aku minta pertolongan dr suami tapi dia dah terlalu mabuk, malah dah tertidur pun dikerusi tu [aku tahu dia minum dr awal majlis tadi lebih kurang kol 7mlm , dia minum tak henti-henti, agaknya dia lepas gian kott sebab sejak kawin dia tak minum lagi arak] bila tiada jawapan dr suami aku bergegas lari dan cuba masuk kebilik tapi kawan2nya yg lain mengepung aku keliling, aku menjerit tapi siapalah nak dengar sebab suara radio membatasi jeritan aku...dlm hati aku dpt rasa sesuatu yg buruk pasti berlaku...lalu aku merayu kepada mereka supaya jgn mengapakan aku dan mengingatkan mereka bahawa suami ku adalah kawan mereka tapi dek kerana terlalu mabuk mereka tidak mengendahkan rayuan aku...nathan terus memeluk aku dr belakang manakala 2-3 org kawannya yg lain menangkap kaki dan memegang tgn aku...lalu mereka beringkan aku kat lantai yg berkapet tebal tu...sakit juga kepala aku terhentak kat lantai...mereka terus memegang tgn aku kiri dan kanan serta kedua kaki aku...mereka kangkangkan kaki aku...nathan pula terus bertindak ganas dan menyentap pakaian aku..hingga koyak rabak, aku menjerit tapi seorg dr mereka terus menekup mulut aku dgn tuala...aku jadi makin sesak nafas...dan aku dpt rasakan seluar dlm aku dibuka org...aku rasa ada tangan2 kasar mula meraba dan meramas tubuh badan aku, tetek aku menjadi sasaran mereka...aku meronta tapi tidak berdaya sebab 4 org dr mereka memegang aku, kemudian aku dengar mereka bersorak menmanggil nathan..nathan..nathan...sku lihat nathan mula terseyum sambil memandang tubuh aku yg terlantar berbogel tanpa seurat bbenangpun. dlm hati aku tahu apa yg mereka akan buat....aku masih cuba meronta dan menjerit sayangnya mulut aku tersumbat kain dan anggota badan aku dipegang kejab oleh mereka, seketika kemudian aku rasa nonok aku panas dan basah...aku cuba bgn dan aku dpt lihat nathan sedang menjilat nonok aku dng rakus, manakala kawannya yg 2 lagi sedang membuka pakaan mereka masing-masing...menampakkan btg konek mereka yg semuanya sedang tegang dan kerasss...aku makin takutt..aku menangis tapi tangisan aku sedikitpun tidak mereka hiraukan malah mereka terus mengusap konek masing-masing supaya ketegangannya berterusan, kemudian aku dpt rasakan nathan telah memasukkan btg koneknya kedlm nonok aku...akku ras asakit sgt keran dia merodok dgn rakus sekali...tersentak aku dibuatnya kerana koneknya agak besar dan panjang berbanding dgn suami aku...nathan tak henti2 memuji nonok aku ketat dan sedap serta sbgnya, kawan2nya yg lain tak sabar nak menjolok sama...ada yg terus menghisap dan menggentel tetek aku...tubuh badan aku digomol mereka bergilir-gilir...dlm masa yg sama nathan terus menerus menusukkan btg koneknya kedlm nonok aku selaju dan sekuat hatinya...berdecap-decap jugaklah bunyi air nonok aku tu, walaupun aku tahu aku dirogol mereka tapi kerana mabuk aku juga rasa steam dan sedap dilakukan begitu, lama-kelamaan rontaan aku makin lemah...malah aku membiarkan mereka melakukan apa saja ketubuh badan aku..dlm 20 minit kemudian nathan menjerit kessedapan..dia melepaskan air maninya dlm nonok aku sambil menghentakkan kuat koneknya kat nonok aku tu...dlm hati aku...sedaaappp juga keling nie punya konekk....kemudian tiba-tiba seorg dr kawannya terus menarik nathan dan dgn cepat menjolokkan koneknya pula kedlm nonok aku yg sedang basah dng air mani nathan...dia terus menghayunkan konekknya berkali-kali dan tak sampai 10 minit dia pun terpancutkan air maninya dlm nonok aku...kemudian seorg demi seorang merodok nonok aku dgn konek mereka yg tegang dan keras itu, aku jadi lemah dan tak bermaya...selepas lelaki ke3 melepaskan air maninya kedlm nonok aku, lelaki ke4 tidak merodok terus, tapi dia lapkan sisa air mani tu dan menjilat semula nonok aku...dan spt yg lain dia juga melepaskan airmaninya kedlm nonok aku tu , seterusnya lelaki ke5,ke6, ke7 dan ke8 melakukan perkara yg sama...malah masa lelaki ke 6 merogol aku, aku bukan setakat steam aje, malah aku minta dia berbaring dan aku diatas...aku tunggang lelaki tu selaju yg boleh hingga aku climax berkali-kali...lelaki yg lain [yg dah sudah merogol aku] menjerit gembira sebab aku beri respon tanpa diduga...malah sambil aku menunggang lelaki tadi, aku hisap konek salah seorg lelaki yg masih menunggu giliran utk menjunamkan konekknya kesara nonok aku...aku makin ghairah dna bertindak liar...meraka makin suka dan gamat...terus ada yg menjilat bontot aku dna memasukkan jari kedlm lubang jubur aku...aku rasa makin sedap dan climax ntah berapa kali...adegan seterusnya berlangsung hingga kesemua lelaki merasa puas dgn layanan aku dan tak disangka nathan sekali lagi merangkul dan merodokkan koneknya yg tegang semula...aku main dgn nathan hampir 1 jam berikutnya...seingat aku dr pukul 11 mlm sampai 2 pagi rasanya nonok aku dikerjakan oleh 8 org lelaki india/china dan melayu...aku betul-betul teruk dikerjakan mereka, tapi nasib baik jubur aku tak dirodok dgnkonek mereka...kalau tidak lagi teruk aku kena...mereka setakat jolok dgn jari jemari saja. selepas aku dirogol bergilir-gilir, mereka pun keletihan termasuk aku sendiri dan kami terlelap disitu juga dgn keadaan berbogel hingga kepagi kira-kira jam 10 pagi baru aku tersedar itupun setelah dikejut suami..aku menangis dlm pelukan suami dan ceritakan kat dia apa yg dah berlaku, sayangnya suami aku buat dono aje seolah-olah dia merestui kawan2nya merogol aku...seketika kemudian seorg demi seorg bgn dan bergegas mengenakan pakaian masing-masing, aku tengok nathan sudah siapkan minuman pagi, lepas minum pagi baru aku tahu bahawa suami aku berpakat dgn nathan dan suami aku kata kejadian itu adalah hadiah bagi hari ulangtahun perkawinan kami yg pertama kerana aku dulu pernah menceritakan pd suami tentang imiginasi nakal aku..iaitu kena rogol oleh lebih dr 5 lelaki dlm satu masa...rupanya imiginasi aku itu dipenuhik oleh suami aku sendiri dan kawan2nya yg bersetuju utk mengambil bahagian bila dia ceritakan pd nathan,...patutlah dia mabuk sakan malam tu...dan sekali lagi hari tu aku dikerjakan oleh 9 lelaki termasuk suami aku sendiri, kali ini aku yg merelakan diri aku di tenyeh oleh lelaki2 itu...bermacam aksi aku diperlakukan, dan acara mainan tu berlangsung hampir 4 jam berikutnya kerana masing-masing melanyak nonok aku sepuasnya dan selama yg mereka mampu bertahan...dan nathan is the best amongs them...hari tu aku tak kemana-mana selain kena fuck dgn lelaki tu bergilir-gilir, sementara menanti lelaki ke 9 menghabiskan permainan, lelaki pertama kembali tegang semula dan mahu menyetubuhi aku sekali lagi...pendek kata hari tu seharian tubuh badan dan nonok aku bermandi air mani lelaki...dan suami aku org yg paling gembira melihat impian aku jadi kenyataan..dan aku jugaturut gembira kerana dpt merasa konek lain selain dr suami aku...keesokannya aku demam...hampir seminggu baru aku kembali pulih...mana tidaknya 9 lelaki lanyak nonok aku berkali-kali, rasanya setiap sorang tu fuck aku 3 kali...bayangkan betapa penatnya aku dan sampai bengkak juga nonok aku kena kerjakan dek mereka...mau tak demam seminggu...nasib baik tak memudaratkan dan tak mengandung..kalau tidak, aku tak tahu anak sapa yg aku kandungkan tu...sebulan dr kejadian tu aku teruskan hubungan dgn nathan...setiap kali suami aku keluar negara, kehendak seks aku dipenuhi oleh nathan tanpa berselindungdr suami aku...dan perkara tu berlarutan hingga nathan berkahwin. sekarang masing-masing dah ada keluarga sendiri, aku ada 2 anak, tapi aku tak tahu anak sapa sebenarnya..sebab selain nathan dan suami ada juga 2-3 dr lelaki tu yg dtg fuck aku dgn rela aku sendiri....untill now aku masih berhubung dgn salah seorg dr mereka tapi bukan nathan...suami aku seolah merestui perbuatan aku itu..malah kekadang dia jadi penonton dikala aku di kongkek jantan lain....aku tak tahu sampai bila perkara ini berlanjutan......

Kak Lina

Pengalaman pertama aku bersama perempuan berlaku kira-kira 7 tahun lalu. Pada waktu itu aku mula bekerja kilang. Oleh kerana rumah aku yang jauh dari tempat kerja maka aku dengan 2 orang kawan lagi menyewa bilik atas sebuah rumah. Bahagian bawah rumah didiami oleh sepasang suami isteri iaitu Abang Leh dengan Kak Lina, walupun mereka telah lamaberkahwin tapi masih tak mempunyai anak. Abang Leh umurnya lebih kurang 35 tahun dan Kak Lina pula dalam 32 tahun, kedua-dua mereka juga bekerja kilang jadi kadang-kadang hanya salah seorang sahaja yang ada dirumah tambahan pula Abang Leh suka kerja lebih masa jadi selalunya tinggal Kak Lina seorang dirumah.Kak Lina memang seorang wanita yang cantik dan baik, selalunya dia akan memakai baju yang bersopan walaupun dia tak memakai tudung. Oleh kerana bilik air hanya ada satu dirumah itu maka kami terpaksa berkongsi antara kami berlima.Selalunya saya seorang saja yang ada kat rumah sebabdua orang kawan saya tu selalu keluar dengan awek.Memang lumrah orang muda suka mengendap, pada satu malam saya terdengar suara Kak Lina memanggil suaminya. "Banggdah dekat sebulan kita tak buat tu". Keghairahan aku punmeningkat bila terdengar suara Abang Leh menjawap" Bang letih la Lina besok la kita buat". Kemudian terdengar suaraKak Lina semacam merayu kepada suaminya"Abang tidur Lina buatkan" Dari celah-celah rekahan kayu lantai rumah aku lihat Kak Lina memegang batang Abang Leh yang masih lembik dan memasukkan kedalam mulutnya, hampir 5 minit aku lihatbatang Abang Leh hanya menegang sedikit sedangkan batang akumemang keras macam besi. Dalam samar-samar itu aku lihat KakLina bangun dan melondehkan kain batiknya dan aku lihat punggungnya masih bulat dan pejal. Semasa dia merangkak naikkeatas Abang Leh aku nampak rekahan vagina Kak Lina yangkemerah-merahan, berderau darah aku melihatnya.Selepas itu aku lihat Kak Lina bertenggek di atas batang Abang Leh, aku lihat Kak Lina memegang batang Abang Leh dan memasukkannya kedalam lubang vaginanya tetapi tak berjaya kerana batang Abang Leh yang tak menegang sepenuhnya, tapi setelah berkali-kali mencuba akhirnya batang Abang Leh masuk dalamlubang Kak Lina. Kak Lina menggoyang-goyangkan punggungnyasupaya batang Abang Leh bergerak dalam lubang vaginanya, taksampai 5 minit aku terdengar suara Abang Leh mengerang sambil tangannya meramas-ramas punggung Kak Lina "Lina abangnak terpancut ni" Cepatnya fikir hatiku, aku kalau melancappun dekat 15 minit kalau main dengan Kak Lina boleh tahan1/2 jam ni. Aku memang ingin melancap masa itu juga tapifikir-fikir elok melancap dalam bilik air.Tetapi niat akuterhenti seketika apabila aku lihat Kak Leha bangun dari atas Abang Leh dan terus kebilik air.Setelah menunggu hampir 1/2 jam baru aku lihat Kak Lina kembali kedalam biliknya dengan muka yang ceria, mungkin KakLeha melancap kot fikir hatiku tapi sekarang aku mesti kebilik air kalau tidak terpancut air mani aku atas katil.Sampai dalam bilik air aku menarik seluar pendek aku kebawahdan sambil berdiri aku mengurut-ngurut batangku yang panjangnya hampir 8 inci dan hampir sebesar lengan, kepala batangkulicin dan kemerah-merahan apa yang aku bayangkan masa itu hanyalah rekahan vagina Kak Lina. Setelah hampir 15 minitmelancapkan batangku aku tersentak apabila pintu bilikair ditolak orang "Kak Lina" suaraku semacam tersekat Kak Lina tercegat didepan mataku. Kak Lina semacam terpegun melihat batangku yang kemas berada dalam genggamanku. Aku lihat mata Kak Lina tertumpu pada batangku yang panjang dan keras itu. Sifat malu semakin berkurang pada diriku dan akumemberanikan diri pergi kearah Kak Lina. Masa aku hampir denganya mata kami berdua saling berpandangan, aku memegangtangan Kak Lina dan meletakannya pada batangku yang sangatkeras itu. Memang seperti yang dijangkakan Kak Lina terus mengurut-ngurut batangku dan memasukkannya kedalam mulutnya. Inilahpertama kali batangku dihisap oleh seorang perempuan. Kak Lina memang sangat ghairah ketika itu bukan saja batangkuyang dihisapnya tapi buah zakarku juga. Semasa Kak Linameneruskan kerja-kerja hisapannya, aku menarik kain batiknyadan menampakkan punggungnya yang bulat dan pejal itu. Tanganku terus mengusap-usap rekahan vaginanya yang basahitu.Sedang aku asyik mengusap-ucap biji kelentit Kak Lina diamemandang aku dan berkata "Wan, kita bersatu sekarang Wan,nanti takut Abang Leh terjaga pula" Aku memandang Kak Linadan mengangguk tanda setuju. Kak Lina berbaring atas lantaibilik air dan mengankangkan kedua-dua pahanya yang gebu itu.Kak Leha bertanya "Wan pernah tak buat seks". Aku mengelengkan kepala."Tak pa akak ajarkan, naik atas akak.Aku berada atas Kak Lina yang telanjang bulat, aku dapat lihat jelas tubuhnya yang putih dan bentuk badan yang sangatmengiurkan, buah dadanya sederhana besar tapi masih tegang, tapi itu tak penting sekarang. Kak Lina memegang batangkudan meletakkanya kepala batangku diatas rekahan vaginanya dan mengarahkan aku menekan batangku perlahan-lahan kedalamlubang vaginanya."Wan tekan sikit sampai masuk kepala" dlmsuara yang penuh keghairahan Kak Lina mengerang "mmmhhhmmmsedap Wan sedap tekan lagi sampai habis". Aku terus menekanbatangku ke dasar vagina Kak Lina, terasa kehangatan lubangvagina Kak Lina dan juga air vagina. Dengan arahan Kak Linasupaya aku menutuhnya dengan kuat aku terus menarik danmenekan batangku kedalam lubang vagina Kak Lina sepantasyang mungkin. Hampir 25 minit berdayung akhirnya aku memancutkan air maniku kedalam rahim Kak Lina.Selepas peristiwa itu aku selalu mengadakan hubungan seks dengan Kak Lina hampir setiap hari. Sekarang dia telah mempunyai 3 orang anak hasil dari hubungan kami, tetapi semua anak itu berbinkan Abang Leh dan hubungan mereka suamiisteri pun sangat baik sekarang dan Abang Leh tak pernah mensyaki apa-apa. Walaupun aku telah berkahwin sekarang tetapi dalam sebulan sekurang-kurangnya 2 kali aku akanke rumah Kak Lina dan selalunya kami akan bersetubuh 2 kalipancut, dan kadang-kadang didepan anak-anaknya. Kak Linamemang pandai memuaskan nafsu aku.

Kak Ipar Mahani

Seterusnya tubuhku terus mengigil bilamana terasa tangan kanan Abang Man kini kembali berada di pehaku dan semakin diusap dan digerakkan lembut naik ke atas….dari peha, diusapnya perlahan ke perut dan seterusnya jari jemarinya betul-betul berada di bawah pangkal buah dadaku. Aku yang sedari terus entah dan entah…panik dan terus panik….dan akhirnya terasa dengan lembut sekali buah dadaku telah dipegang oleh sekali lagi bukan suamiku. Dalam kegelian aku sendiri terasa nikmat di buat begitu. Namun aku masih berharap agar tidak terjadi lebih jauh. Lidah Abang Man yang sedari tadi berada di ruang dalam mulutku
kini telah keluar. Namun wajahku pula menjadi sasaran ciuman dan
jilatannya…dan kemudian terasa lidah Abang Man semakin turun dan
mencapai tengkuk ku pula. Pada tika ini aku tidak lagi mampu
menolak seruan nafsu yang mana dalam aku cuba menolak ianya
seakan telah separuh menguasaiku. Habis batang leherku dicium
dan dijilatnya…Aku geli…geli dan ghairah…nafasku mula tidak
teratur. Tanpa aku sedari rupanya tangan kanan Abang Man telah
menyingkap dan memasuki baju T ku itu. Aku cuba menolak
tangannya keluar..namun Abang Man lebih mampu menguasainya di
ketika ini. Buah dadaku di ramas dan diurut dengan coli yang aku pakai itu.
Seterusnya coliku diangkat…dan kini terseralahlah buah dadaku
yang ku jaga darimana-mana pandangan lelaki maupun perempuan
dari menatapi, kecuali suamiku. Aku terasa Abang Man berhenti
sekejap…lampu jalan yang terpasang sudah cukup untuk Abang Man
menikmati keindahan bentuk dan kepejalan buah dadaku. Dan…aduh,
perkara yang tidak pernah dilakukan oleh suamiku sendiri telah
berlaku tika ini. Abang Man dengan lembut menjilat putting buah
dadaku seterusnya menghisapnya dengan lembut sekali. Nafsu
semakin menguasai diriku. Kedua tanganku seakan menolak kepalanya dari terus berbuat
begitu tetapi kekuatan aku tidak ke tahap maksima..kerana
sebahagian diri aku juga telah di kuasai nafsu dan keinginan
yang telah lama aku idamkan. Rasa sedap dan ghairah semakin
menguasaiku…dan seterusnya bila Abang Man menyingkap baju T
ku…aku pula dengan senang mengangkat tangan agar baju T senang
di buka seterusnya coliku pula. Mataku masih lagi terpejam
sedari mula tadi… Dan kini bahagian atas tubuh gebuku tiada
seurat benang pun menutupinya..dalam malu aku pasrah. Bagi Abang
Man tubuh ku terus dinikmati sepuas-puasnya malah rasanya tiada
sinci pun ruang tubuhku yang tidak terkena jilatan lidahnya.
Kemudian tubuhku ditarik dan aku terus rebah di atas sofa
panjang rumah kami. Terasa Abang Man telah meniarap di atas tubuhku…peha kanannya
telah dimasukkan antara kedua belah pehaku. Bila saja Abang Man
menciumi bibir mungilku..badanya rapat ke tubuhku…dan seterusnya
bahagian peha kami bertindih. Pada tika itu peha kananku terasa
ditindih dan menyentuh sesuatu yang keras pejal dan besar.
Tangan kirinya di silangkan di bawah tengkukku manakala tangan
kanannya meramas lembut buah dadaku yang kini terasa semakin
keras dan puting buah dadaku terasa menonjol terkeluar sedikit. Terasa urutan tangan kanan Abang Man mengurut dan
perlahan-lahan penuh dengan nikmat turun ke bawah… menyentuh
perut dan seterusnya..semakin jauh ke bawah…terasa lubang
pusatku di sentuh dan di cucuk lembut. Aku mengeliat
kegelian….tak lama di situ..Abang Man membawa tangannya terus
lagi ke bawah…menyentuh tundunku yang sememangnya aku sendiri
kagum selama ini. Terus terang sedari kecil aku memiliki sesuatu
yang amat tembam..malah kalau aku baring melentang…di kawasan
itu biasanya akan timbul sedikit. Gebu dan teramat tembam…malah
walaupun sebelum ini aku sudah disetubuhi oleh suamiku namun
kalau seluas mana aku cuba kankang dan rengangkan kedua belah
pehaku….namun sedikit pun bibir kemaluanku tidak akan terbuka.
Begitulah tembam dan gebunya kawasan tudun kemaluanku. Malah
sewaktu sering bersama suamiku juuga beliau sering mengatakan
padaku..’mengelembung" dan kekadang “apam’. Akhirnya tangan Abang menyentuh kemaluanku…aku hanya mampu
terpejam dan merapatkan kakiku. Dengan lembut Abang Man membuka
kedua belah pehaku..aku pula seolah mengizinkan. Walaupun masih
beralaskan kain batik tapi aku tahu Abang Man menikmati
kelembutan dan tembamnya kawasan kemaluanku. Beliau
mengurut-ngurut lembut di situ…kekadang di’cekup’ dengan telapak
tangannya…diramas dan yang mengasyikkan bilamana Abang Man
menggunakan jari telunjukknya membuat pergerakan ke atas dan ke
bawah mengikuti alur kemaluanku. Setiap kali dibuatnya sebegitu,
tubuhku menginjak-nginjak tidak tertahan. Rupanya hebat sekali
bilamana kematangan menguasai jiwa seseorang dan dengan
kematangan dan kesungguhan itulah aku tewas dalam perlakuan ini. Aku terus menikmati permainan Abang Man…kehausanku selama ini
nampaknya tak daya lagi untuk aku tahan…yang pasti aku akan
langsaikan segalanya malam ini untuk membayar setahun masa dan
nikmat yang terbuang. Namun aku tidak perlu untuk membalas
permainan Abang Man..kerana Abang Man terlalu mahir setakat ini
yang aku rasakan. Rupanya kemaluanku telah mula mengeluarkan air pelicin. Jari
Abang Man masih lagi membuat pergerakan turun naik dengan lembut
sekali. Terasa kain batikku telah basah di kawasan alur
kemaluanku. Kemudian terasa dengan jarinya Abang Man
menekan-nekan ke dalam alur kemaluanku. Sedikit demi sedikit
terasa kain batik yang ku pakai telah di celah bibir kemaluanku.
Aku menikmati rasa ghairah yang amat sangat. Semakin lama
semakin tidak tertahan aku dibuai Abang Man. Tika aku hampir
untuk ke kemuncak tiba-tiba Abang Man melarikan jarinya…aku mula
terasa hampa, namun tiba-tiba Abang Man mengambil langkah yang
lebih drastik…kainku dilonggar dan kemudian dilucutkan dan
diikuti perlahan-lahan seluar dalamku dilucutkan. Terasa amat
malu aku pada Abang Man… Mataku terus ku pejamkan. Terasa kedua belah tangan Abang Man menguak dan mengangkangkan
ke dua pehaku yang gebu itu. Aku merasakan permainan ini akan
sampai ke puncak namun tidak seperti yang ku sangka. Sesuatu
yang tidak terduga olehku dan tidak pernah dibuat oleh suamiku
telah dilakukan oleh Abang Man. Dia telah menciumi seluruh
kemaluanku di bibir luar sehinggalah menggunakan lidahnya
menerokai lurah dan lubang kemaluanku, sekali lagi rasa ghairah
yang tidak bisa kuucapkan dengan kata-kata menjalar di seluruh
tubuhku. Aku pernah terdengar akan perlakuan sebegini tapi aku
tidak pernah terduga akan dilakukan sebegini pada malam ini.
Rupanya dalam diam Abang Man punya kepakaran dan kepelbagaian
teknik, tidak kusangka sama sekali. Permainan jilat menjilat ini agak lama, kemudian Abang Man
merenggangkan kepala dan lidahnya dari kemaluanku. Terasa Abang
Man telah berada di celah ke dua belah pehaku. Aku pasrah kali
ini, apa saja yang akan Abang Man persembahkan nanti akan ku
turuti sahaja. Tika ini nafsu telah menguasai diriku seluruhnya.
Abang Man menindih tubuhku….sekali lagi kami bercium. Kali ini
berlainan, aku kini membalas tiap serangan Abang Man…sesekali
aku pula mengambil inisiatif memasukkan lidahku ke dalam
mulutnya. Sedap dn nikmat. Jauh di celah kangkangku terasa
sesuatu yang keras, besar sedang menikam-nikam ke sana sini,
mencari lubang nikmat agaknya. Pencarian telah ketemu. Dapat kurasakan yang kepala zakar Abang
Man betul-betul pada sasarannya. Secara perlahan-lahan bibir
kemaluan ku dikuak oleh zakar Abang Man. Terasa sempit sekali,
adakah lubang kemaluanku telah kembali sempit setelah agak lama
tidak diterokai atau aku sedang ditusuki oleh zakar yang lebih
besar dari suamiku. Kenyataannya aku dapat rasakan, kalau tidak
kerana air pelicin yang telah membasahi kemaluanku pastinya aku
akan menjerit sakit. Namun begitu ianya tetap amat ketat
kurasakan…tapi itulah kenikmatan yang ku inginkan. Zakar Abang
Man semakin jauh menerokai farajku…memang nyata zakar yang Abang
Man miliki jauh lebih besar, panjang dan tegang dari suamiku.
Akhirnya pangkal kemaluan kami bertaup rapat…terasa farajku
telah dipenuhi sepenuhnya dengan rapat sekali. Abang Man memulakan babak pertarungan yang sama-sama kami
inginkan ketika ini. Dari rentak perlahan sehingga permainan
sorong dan tarik ini semakin rancak. Tubuhku dihentak dengan
begitu gagah sekali…setiap kali Abang Man menjunamkan zakarnya
terasa terperosok farajku ke dalam, dan bila di tariknya pula
seperti bibir farajku mengikuti keluar semuanya. Sesungguhnya
aku telah lupa bahawa zakar yang sedang menerokaiku itu ialah
zakar abang iparku sendiri… zakar yang kini berusia 35 tahun
sedang membelasah dan sedang menikmati tubuh gebu adik iparnya
sendiri yang berusia 25 tahun. Aku tak kira itu semua, yang penting sebagai seorang perempuan
aku juga punya nafsu, aku juga punya keinginan, persetubuhan
bukan hanya hak lelaki..jadi apa salahnya aku menikmati peluang
yang ada sekarang, peluang yang aku impikan. Dan untuk Abang Man
pula, inilah hadiahku untuknya…sekurang-kurangnya tubuh gebuku
ini dan segala yang mengiurkan ini dapat beliau menikmati tanpa
mengeluarkan apa-apa modal. Malah aku tak rasa rugi apa-apa
dengan menyerahkan tubuh dan mahkotaku ini untuk dinikmati oleh
Abang Man…malah aku menyesal kenapa aku dipertemukan dengan
Ramlan suamiku dan bukannya Abang Man. Sedar tak sedar lebih sudah 20 minit zakar Abang Man di dalam
farajku. Apa yang aku kagum dengan Abang Man, setakat ini aku
sudah dua kali mencapai ke kemuncak persetubuhan, sudah dua kali
tubuhku mengejang sekejang-kejangnya, tapi Abang Man terus
gagah, malah semakin gagah dan galak zakarnya menghentak
kemaluanku. Walaupun kepuasan sebenar persetubuhan telah dua
kali ku perolehi namun untuk membalas jasa dan budi Abang Man
yang besar ini aku juga harus dan aku juga mahu Abang Man
mencapai ke kemuncaknya. Sedar tak sedar aku telah membisikkan
ke telinga Abang Man meminta padanya untuk memancutkan air
maninya ke dalam. Tak lama kemudian sekali lagi aku terasa ghairah untuk sampai ke
kemuncak yang amat sangat..dan pada masa yang sama nafas Abang
Man juga sedikit kuat. Akhirnya untuk kali ketiga pada suatu
kali persetubuhan aku mencapai klimaks ku...kali ini lebih hebat
kurasakan. Dalam pada itu tidak sampai pun 5 saat dari
kemuncakku…tiba-tiba Abang Man menusukkan zakarnya jauh ke dalam
dengan suatu tusukan yang padat dan dan pelukkannya ke tubuhku
erat sekali. Dan henjutan-henjutan kecil tubuh Abang Man
berlaku..aku dapat merasakan zakar Abang Man kembang kuncup di
dalam farajku. Sudah pasti Abang Man telah memancutkan air
hikmat zakarnya ke dalam farajku. Kemudian Abang Man merebahkan badannya di atas badanku…dia terus
menciumiku sambil itu zakarnya tidak dicabut malah dibiarkannya
di dalam farajku. Aku pula merasa selesa dengan keadaan ini.
Sesuatu yang aku kagumi telah berlaku…walaupun Abang Man sudah
memancutkan air maninya namun zakarnya terus tegang, ini tidak
berlaku semasa aku aktif bersetubuh dengan suamiku. Biasanya
selepas memancut zakar suamiku akan terus lembik. Lebih kurang
10 minit barulah Abang Man menarik keluar zakarnya dari
farajku..sambil bibirnya mengukir senyuman manis ke arahku. Aku
tidak bisa membalas sebaliknya aku terus mencapai baju, coli dan
kainku dan terus bergegas lari ke dalam bilik.

Kisah Ipar Mahani

Namaku Mahani. Berusia 29 tahun. Berkulit cerah, berkaca mata dan memakai tudung kepala, itupun bila keluar bandar atau masa mengajar, bila di rumah aku lebih selesa membukanya sahaja. Berambut panjang pangkal bahu dan bentuk tubuh badanku cantik. Pakaian yang diminati, Baju Kurung, Kebaya, Kebarung dan Jubah dan inilah jenis pakaian yang sering ku gunakan bila ke sekolah. Bila di rumah aku lebih suka samada memakai kain batik dan t’shirt, seluar slack sutera dengan kemeja, kekadang sepasang gaun hingga ke paras betis, dan kekadang Baju Kurung Kedah. Walaupun pakain kerjaku semuanya longgar-longgar belaka tapi
pakaian yang aku pakai kat rumah sedikit sendat, dan tak secara
langsung mengikut bentuk tubuhku. Dari situ kekadang nampak
kurus sikit, tapi hakikatnya membentuk lekuk tubuhku. Malah
suamiku sendiri pernah berkata ‘bergetah’. Hobiku menonton video
dan selain itu berkhemah. Perwatakanku sedikit pemalu. Telah
berkahwin, suamiku berumur 29 tahun juga. Kami belum punya anak
dan berkemungkinan tidak akan punya anak kerana aku telah
disahkan tidak berkemampuan untuk mengandung anak atau lain
ertikata mandul. Aku berkahwin pada tika umurku 25 tahun, iaitu pada 18 Mac 1995.
Masa tu masih lagi menuntut di pusat pengajian tinggi. Aku
bertugas sebagai seorang guru di salah sebuah sekolah menengah
di Kuala Lumpur. Suamiku pula bertugas sebagai seorang pegawai
di sebuah kilang di Petaling Jaya. Perkhwinan dan rumahtangga
kami aman bahagia sehingga kini, tapi di sebalik kebahgiaan itu
aku sebenarnya seorang isteri yang derhaka dan curang. Begini ceritanya, suamiku mempunyai seorang abang yang mana
bekerja dan mengajar di sekolah yang sama denganku. Oleh kerana
itu, sebaik sahaja selepas berkahwin kami pun berpindah tinggal
dengan abangnya. Aku panggil Abang Man sahaja. Beliau berumur 38
tahun genap pada 1 Julai 1999 yang lalu. Beliau masih belum
berkahwin. Selain kerana masalah mencari rumah sewa, juga
menjadi kemudahan untuk ku berulang alik bekerja. Kerana itu
selepas berkahwin kami pun berpindah tinggal di rumah Abang Man.
Mulanya aku tidak bersetuju untuk tinggal dengan orang lain
kerana aku amat malu walaupun dengan abang ipar sendiri, tapi
atas pujukan suamiku maka aku terpaksa juga mengalah. Di Kuala Lumpur kami tinggal di sebuah rumah flat yang punya
tiga bilik. Bilik pertama telah kami gunakan sebagai bilik
komputer dan perpustakaan mini. Satu bilik untuk Abang Man dan
satu bilik lagi Abang Man serahkan kepada kami suami isteri.
Untuk pengetahuan, Abang Man fizikalnya seorang yang tinggi,
malah lebih tinggi dari suamiku. Berwajah lembut, tenang dalam
berbicara bersesuaian dengan jawatannya sebagai guru kaunseling
di sekolah ku. Berkumis dan badanya agak tegap. Ramah dalam
berbicara, dan kerana itu walaupun baru mengenali Abang Man aku
tidak rasa kekok berbicara dengannya, malah antara aku dan
suamiku nampaknya aku seakan lebih banyak berbual dengan Abang
Man. Dari suamiku sendiri beliau ada mengatakan dari kecil lagi dia
dan Abang Man begitu. Jadi tak hairanlah. Baik fizikal dan sikap
ramah-tamah jika nak dibandingkan dengan suamiku agak jauh
berbeza. Suamiku lebih banyak pendiamnya, sedikit rendah dan
sedikit kurus. Namun dia baik dalam melayanku walaupun
mengetahui kelemahanku. Selama tiga bulan tinggal bertiga kehidupan kami berjalan
seperti biasa. Aku juga kian merasa selesa tinggal bersama Abang
Man. Selain tiap pagi dapat menumpang beliau pergi kerja aku
juga tidaklah keseorangan bila suamiku Ramlan keluar negara atau
bekerja hingga larut malam bila beliau buat overtime.
Sekurang-kurangnya aku tidaklah takut sangat Kehidupan kami terus berjalan dari hari ke hari dan bulan ke
bulan. Masuk bulan ke lima suatu hari suamiku telah ditimpa
kemalangan dengan sebuah Pajero dalam perjalanannya balik ke
rumah. Kecederaannya agak parah, malah sebaik saja sembuh
suamiku tidak lagi ‘berfungsi’ dalam ertikata hubungan sex.
Walaupun tampak tidak menjejaskan apa-apa dari segi zahirnya
namun kepuasan yang pernah aku nikmati dulunya tidak lagi aku
kecapi. Mulalah suamiku berubat ke sana-sini, malah tidak
sedikit wang yang telah habis, namun sia-sia belaka. Ketegangan
zakarnya lansung tidak wujud. Dalam usia 25 tahun dan baru saja lima bulan mendirikan
rumahtangga, baru mula mempelajari merasa nikmat persetubuhan
yang tak pernah aku rasakan sebelum ini hilang sama sekali
dengan hanya suatu pelanggaran. Kekecewaan itu terasa di hatiku
apatah lagi batinku. Namun aku tetap tidak menunjukkannya kepada
suamiku. Aku hanya terdaya mampu melakukan yang ringan-ringan
sahaja, untuk memasukkan zakarnya ke dalam kemaluanku jauh sama
sekali. Kini setahun aku tidak menikmati hubungan sex. Terlau kosong
kehidupan ini aku rasakan. Dari hari ke hari kehidupan kami
berdua terasa jauh dan semakin jauh. Suamiku lebih menumpukan
pada kerjayanya manakala aku pula lebih banyak termenung dan
terlalu buntu dalam banyak hal. Perbicaraan kami berdua tika di
rumah juga jarang-jarang, aku lebih banyak menumpukan pada kerja
anak-anak muridku, manakala suamiku pula sering sahaja buat
overtime. Dalam pada itu rupanya Abang Man terhidu akan perubahan kami
berdua. Dia cuba memujukku untuk menceritakan padanya. Sebagai
seorang isteri, aku masih belum dapat menceritakan segala yang
aku rasai pada orang lain. Namun Abang Man seolah tidak berputus
asa, manakala aku pula terasa seakan diambil berat dan aku
perlukan seseorang untuk menenangkan fikiranku. Dalam situasi
ini hanya Abang Man insan terdekat yang dapat menghiburkan
hatiku. Hari demi hari aku terasa lebih senang berbicara dengan
Abang Man berbanding suamiku. Mungkin kerana permasalahan yang beliau hadapi maka suamiku
jarang sangat berada di rumah. Dalam seminggu pasti 4 malam aku
akan tidur keseorangan. Masa aku di rumah lebih banyak kepada
membelek kerja siang hariku, dan kekadang aku berada di ruang
tamu menonton TV. Dan seringnya yang bersamaku ialah Abang Man. Kematangan Abang Man dalam menasihatiku sedikit sebanyak
menimbulkan ketenangan di hati ini. Malah seringnya yang
menjamah makan malam masakan ku ialah Abang Man, suamiku pula
entah di mana. Pada suatu malam jiwa aku rasa amat tertekan. Lebih kurang jam
tiga pagi aku bangun dan terus ke ruang tamu. Di situ aku
menangis mengenangkan nasibku. Tanpa aku sedari rupanya
perlakuanku telah diperhatikan oleh Abang Man. Kenapa dan
mengapa Abang Man terbangun tidak pula aku ketahui, kemungkinan
juga sebab esak tangisku itu. Yang aku sedar beliau telah duduk
di sebelahku dan dengan penuh lembut bertanya apa permasalahan
yang sedang aku hadapi. Kemudian terasa tanganAbang Man memegang
bahuku, entah secra tiba-tiba aku terasa lemah sangat. Terus aku
sembamkan mukaku kedadanya dan menangis semahuku. Aku tidak
sedar berapa lama aku begitu dan berapa lama pula Abang Man cuba
menenangkan aku. Setelah kesedaran itu timbul baru aku sedar yang kini aku
betul-betul berada di dalam pelukan Abang Man. Peha kami rapat
dan bertemu, tangan kanannya memaut pehaku yang kiri manakala
tangan kirinya telah disilangkan ke belakangku dan memaut
pinggangku. Inilah kali pertama dalam sejarah hidupku tubuhku
dipeluk oleh orang lain yang mana selama ini hanya ku biarkan
untuk suamiku. Tak tahu apa harus aku lakukan…aku hanya berdiam
diri sahaja. Pada tika itu aku cuma berkain batik dan berbaju T
yang agak sendat dan Abang man pula cuma berkain pelikat dan
singlet. Aduh… kenapa situasi sebegini harus terjadi. Aku ingin
meleraikan pelukan Abang Man tapi aku terasa malu andai wajah ku
ditatapinya nanti. Jadi aku terus saja berdiam diri. Dalam
keadaan begini terasa tangan kiri Abang Man mengurut-ngurut
lembut belakangku. Aku semakin lemas diperlakukan sebegitu..tapi
aku juga tidak mampu menolak. Dalam pada memikirkan bagaimana
jalan terbaik untuk aku menghindari dari sesuatu yang lebih jauh
terjadi, terasa tangan kanan Abang Man yang sedari tadi berada
di atas peha kiriku memicit-micit lembut pehaku. Aku semakin
gelabah dan nafasku semakin kencang. Tangan kanan Abang Man semakin aktif bergerak, namun
lembut…turun ke paras lutut dan kemudian diurut naik ke atas
malah sampai naik hampir ke pinggangku. Terasa ibu jarinya
seakan dekat dengan kawasan laranganku. Diulangingnya
berulangkali…mungkin kerana melihatkan aku diam..Abang Man
semakin berani. Dan aku sendiri hairan, walaupun tubuhku
mengigil tapi segala perlakuannya aku biarkan. Kerana kepalaku di bawah dagunya maka dalam keadaan begitu aku
sempat membelek gerak jarinya. Tangan kanannya kini di bawa pada
kedudukan antara pangkal pehaku yang atas dan pelipat
pinggangku. Di situ ia berhenti tapi jari tangan telunjuknya
diputar-putarkan di situ. Aduh semakin dekat terasa dengan
kawasan larangan tersebut dan geli sekali rasanya. Namun aku
masih lagi tidak berbuat apa-apa. Dalam keadaan takut, geli dan rimas tiba-tiba terasa tangan
kanannya dilepaskan dari pehaku..belum sempat aku membuka mataku
untuk melihat apa yang terjadi..tiba-tiba terasa daguku disentuh
dan seterusnya di dongakkan ke atas. Aku hanya mampu memejamkan
mataku untuk tidak mengadap wajah Abang Man. Setelah kepala ku
terasa didongak jauh ke atas..tiba-tiba perkara yang tidak
terpikir olehku sebelum ini akan terjadi telah berlaku. Bibirku
dicium dan dikucup oleh Abang Iparku sendiri. Aku lemah sangat
pada ketika itu…yang hanya mampu aku terus membiarkan bibir
mungilku dijamah oleh bibir Abang Man..malah Abang Man mampu
membawa lidahnya ke dalam mulutku. Terus aku dikucupi
semahunya.

Kisah 2 jejaka dan 3 perempuan

Kisah ni sebenarnya kisah lama yang dah lama aku simpan. Kisah ni bukan kisah aku tapi kisah member aku. Dia cerita kat aku dan aku pulak cerita kat korang semua. Kalau dia tipu, maka cerita ni pun tipu lah. Tapi aku rasa dia tak tipu kot. Pasal dia cerita dengan penuh gaya dan bersunguh-sungguh. Oleh itu, aku akan mengantikan diri aku ni sebagai member aku. Kira aku ganti dia kejap la, walaupun bukan aku yang sebenarnya. Lepas abis cerita aku jadi aku balik. Okay.... here we go.......... Satu hari tu, aku telah diajak oleh member aku untuk
berjalan-jalan. Time tu aku masih lagi menuntut di salah sebuah
IPT di tanah air. Dia ajak aku pegi Penang. Aku tak kisah,
asalkan semua perbelanjaan dia yang tanggung. Jadi, aku pun cari
le kereta untuk bawa anak dara ni jalan-jalan makan angin. Cari
punya cari dapat le sebuah kereta member aku. Nak kata pinjam tu
tak jugak, tapi aku ada le bayar sikit kat dia, kitamacam sewa
le jugak. Beberapa hari lepas tu, dia cakap dia akan ajak lagi
dua orang member dia ikut sekali. Haaaa sudah..... takkan aku
nak jalan sorang-sorang. Jadi aku pun cadangkan akan bawak
member aku sorang lagi. Mula-mula dia tak setuju, tapi aku pujuk
jugak sampai dia setuju. Dia pun okey je. Bila tiba hari yang dinantikan, aku pun bawa le member aku ni
pegi ambik anak dara tiga orang tu. Apa aku nak letak nama dia
orang ye ? Mmmmm.... ginnilah, panggil je sorang tu Linda,
sorang tu Ros dan sorang lagi tu Intan dan member aku ni panggil
je Saif. Ni bukan nama betul, saja je aku reka nama. Saif ni
kira smart le jugak, tapi dia ni suka buat lawak tak tentu hala.
Kadang-kadang lawak lucah pun dia bedal. Aku tak kisah, tapi
kalau ngan perempuan tu, aku segan le jugak. Linda ni pulak, macam gadis biasa je. Nak kata kering tu tak
jugak tapi ada le shape. Kira dia punya payudara tu buat aku
geram jugak. Ros ni pulak, temba, sikit dan payudara dia pun
tembam jugak. Ni satu lagi yang aku geram bila tengok macam
berair je bila dia berjalan. Dan yang Intan ni, dia ni memang
kurus kering. leper je. Tai aku tak kisah, aku rasa mesti ada
punya payudara dia. takkan takde lak. Tapi kalau dari luar tu,
memang leper le. Diaorang semua pakai tudung dan t-shirt yang
besar tu, bukan body suit. Dan pakai seluar. Di pendekkan cerita kami pun bertolak. Ikut highway le. Aku
malas nak ikut jalan biasa pasa lpenant. lagi pun, yang reti
bawak kereta cuma aku ngan Linda je. Sepanjang perjalanan tu
kami bersembang biasa. Otak aku pun baik je, takde pikir yang
bukan-bukan. Aku cuma nak kenakan anak dara tiga orang tu untuk
belanja makan je. Baju apa pun aku tak bawa, sehelai sepinggang
je. Yang tiga orang tu ada jugak bawa baju kot, pasal dia orang
bawa satu beg. Nak dijadikan cerita, apabila sampai ke kawasan perhentian di
lebuhraya, aku pun lalu le kat situ. Mungkin rezeki aku agaknya,
ada le beberapa couple kat situ. Ada yang dalam kereta, ada yang
atas motosikal je dok meraba-raba dan macam-macam lagi. Dan di
situlah bermula perbualan kami. " Ishhh....... berani dia orang ni beromen kat sini ?" kata
Linda. " Alahhh........ biasa le, " si Intan pula menyambut. " Aik...... macam dah biasa je ?" Saif yang tadi diam mula
berkata-kata. " Elehhh...... kenapa ? Ngko tak biasa ke Saif ?" Ros cuba
membela sahabatnya. Saif cuma mendiamkan diri. Aku terus
memandu, tapi aku rasa pelir aku dah mula berdenyut. Dari gaya
tiga anak dara tu, aku rasa aku boleh teruskan permainan. Jadi
aku pun menyampuk. " Biasa le tu. Semua orang suka buat benda tu. Bohong le kalau
orang tak suka buat benda tu. Ak pun suka, Saif pun suka. Betul
tak saif ?" tanyaku. " Betul........" saif menjawab dengan pantas. " Macam aku, aku suka tengok cerita blue. Tapi sekrang jarang
le. Pasal takde cerita yang terkini. Aku kalau boleh, nak cari
yang melayu punya. Tak mau le cari yang orang putih. Sampai dah
hafal dah apa dia nak buat, " aku cuba memprovok. " Kau pernah tengok tak Linda ?" tanya aku. Mereka semua diam. " Diam je..... mesti penah tengok. " kataku lagi. " Pernahhh......... yang melayu pun aku pernah tengok; " kata
Linda sambil tersenyum. Ada harapan ni kata hatiku. " Yang dua orang ni pun pernah tengok ngan aku sekali. " kata
Linda dan tiba-tiba Linda menjerit kesakitan kerana dicubit oleh
rakannya. Aku cuma tersenyum, " Alahh... nak malu apa." " Ehhh.... kau dah pernah tengok yang melayu punya ke ? Best tak
?" Saif bertanya penuh minat. " Boring gak ahh...... takde skil langsung. Terus masuk je,"
kata Intan. Masing-masing terdiam. Aku menjengok dari cermin belakang dan
aku dapat rasakan yang nafsu mereka sudah terangsang. Nafsu aku
? Lagi le....... " Korang pernah melancap tak ? " aku memprovok lagi. Semua diam. " Aku kira pernah le tu. Korang pernah tengok lelaki melancap
tak ? tapi bukan dalam filem le, ini yang betul punya ?" mereka
diam lagi denga soalan aku. Aku dapat mendengar nafas turun
naik. " Korang nak tengok tak aku ngan saif melancap kat dalam kereta
ni ? Tapi korang kena tolong le. " mereka diam lagi. Saif
memandang aku. Aku tau dia pun dah keras, kira okey je tu. " Kalau tak mau takpelah......" dan dengan segera Ros memotong. " Tolong apa ?" soal Ros. " Gini, sorang dari korang duduk kat depan. Biar Saif duduk kat
belakang. Kami akan melancap sambil kereta berjalan." cadang ku. " Tak bahaya ke ?" Soal Linda pula. " Alaaa... biasa je. Sama je....." semua terdiam. Aku tak tunggu
keputusan yang diberi oleh mereka. Aku terus berhentikan kereta
di bahu jalan. Aku suruh saif turun dan dia bukakan pintu kereta
disebelah Intan. Intan pun keluar dan duduk sebelah aku. Aku tak
cakap banyak. Bila Saif dan Intan masuk, aku terus keluarkan
pelir aku. Terus tertonjol keluar. Intan memnadang dengan
tekejut. Begitu juga Linda dan Ros. Melihat aku berbuat begitu,
Saif melakukan yang serupa. Dia berpindah tempat duduk di antara
Linda dan Ros. Kemudian aku terus tekan minyak. Aku lihat Intan masih
ragu-ragu. Aku segera memegang tangannya, dia tak membantah. Aku
letakkan tangannya pada pelir ku, pun dia tak membantah, dia
membelai-belai perlahan. Saif, Linda dan Ros aku tak pedulikan,
aku perlu tumpukan pada pemanduan dan permainan ini. Intan
membelai perlahan-lahan dan dia mula mengocak perlahan-lahan.
Macam ada pengalaman je. Tangan kiri ku tak duduk diam. Aku mula pegang peha Intan,
perlahan-lahan naik ke payudaranya. Memang kecil. Aku singkap
t-shirt yang dia pakai, dia cuma diam. Perlahan-lahan aku
mengusap payudara yang kecik tu. dapat le aku rasa bra Intan.
Tangannya masih melocok pelirku. Aku pergi ke tudung Intan. Aku
tanggalkan tudung Intan, maka terserlah rambutnya yang agak
pendek kerana dia tak pakai anak tudung. Aku menjengok guna
cermin belakang dan aku nampak Linda dan Ros pun dah hilang
tudung. Cuma rambut mereka lebih panjang. Aku teruskan permainan aku. Aku cuba singkap baju Intan, dan tak
disangka, dia lepaskan tangannya dari pelir aku. Dia terus buka
baju serta seluar. Begitu juga bra dan panties. Kali ni aku pula
yang terkejut dan tergamam. Mujur aku masih menumpukan perhatian
ku pada pemanduan dan aku berhati-hati takut kalau ada pemandu
lain sebelah tepi yang nampak. Aku belai rambutnya dan tangan ku
merayap ke celah kangkangnya. dah basah. dan aku mulakan
permainan ku di situ. Intan mendengus dengan berahi, aku tak
fikir panjang, aku terus mengarahkan kepala Intan kepada pelir
ku. Dia cuma menurut, dan memasukkan pelirnya ke dalam
mulutnya. Kenikmatannya jangan ditanya. Bila rasa kepanasan yang
ishhh.... takleh nak cakap. Tapi dari gaya, rasanya dia tak
pernah buat begitu, mungkin pengalaman menonton filem blue je.
Tangan kiri aku tak henti-henti menguli puting payudaranya yang
kecil tu sampai keras. Dan aku menyerang pula cipapnya. Intan
mengerang, takleh nak concentrate kat blow job. Manakala
dengusan budak tiga ekor kat belakang pun makin deras dan kuat.
Aku takleh kalah, aku terus fingger fuck Intan sampai menguli
biji kelentit Intan. Intan dah macam nak kelupur. Mujur dia tak
gigit batang aku, aku teruskan hingga tiba-tiba Intan menjadi
kejang dan tak bermaya. dan dibelakang pula aku terdengar suara
Saif mendengus dan aku lihat ada kesan air mani bersepah aku
muka serta badan Ros. Ros ketika itu cuma memakai bra dan
panties. Linda pulak, aku tak nampak bra, aku nampak payudara
tapi aku dara dia masih memakai panties. Mereka semacam seronok
melihat Intan mengelupur begitu. Aku belum pancut lagi. Lalu, tanpa rasa segan, mereka bertukar tempat. Intan dengan
berbogel melangkah ke belakang dan Linda pula mengambil tempat.
Aku rasa ada couple yang naik motosikal disebelah kereta kami
gerenti nampak. Tapi oleh sebab mereka tak menyaingi kami, aku
biar je. Biarlah kami ni jadi modal mereka. Bila Linda duduk,
dia menanggalkan pantiesnya. Dan tanpa disuruh dia terus je blow
pelir aku, macam tau-tau je. Aku apa lagi, terus je main rambut,
payudara dan cipap Linda. Bulu cipap Linda tak berapa lebat,
so.... aku main-main jugak kat situ. Aku lihat Saif dah
terkapar, tapi kemudian dia mula mecium dan menghisap payudara
Ros dan Intan, satu perkara yang aku tak boleh nak buat lagi. Aku teruskan tanggungjawab aku. Aku terus finger fuck Linda.
Anak dara ni pun tak tahan aku fingger fuck dia. AKu main
kelentit, aku main sekitar bibir cipap dia dan dia macam nak
terjun je dari kereta tu. Tapi apa yang membimbang kan aku,
ialah Plaza Tol ada kat depan, tak jauh lagi. Aku dah nak stop
tapi Linda tak kasi, takkan aku nak stop , rugi ooooo. JAdi aku
perlahan kan kereta dan terus mainkan Linda, kalau dia tak cum
jugak, aku nak behenti tepi jalan. Mujur dia cum jugak. Lepas
tu, dia terus terkapar bogel. Aku dah risau. Aku berhenti tepi jalan dan suruh mereka pakai baju. Tapi mereka
tak nak. Mau tak mau, aku suruh ,mereka tudung je apa yang
patut. Pelir aku pun dan semakin mengendur, tu tak sempat pancut
lagi tu. Mereka bertiga anak dara ni pun pakai baju dan tudung
ngan buku serta beg. Berani sungguh. dan bila tiba kat tempat
tol, aku segera bayar kat kakak yang jaga tu. Tiba-tiba saja
bila kakak tu beri balik duit baki, si Linda mengangkat baju aku
hingga atersembul pelir aku. Aku rasa kakak tol tu nampak sebab
dia terbeliak. Aku apa lagi, terus je tekan minyak. Mereka semua
ketawa. Ooooo...., ketawa ye....... kita tunggu malam ni. Nak tau kisah sebelah malam pulak yang berlaku kat member aku ?
Nanti aku ceritakan. Tapi sabar-sabar ye. Aku ada keje yang
perlu diselesaikan. Kalau sesiapa yang nak berkenalan ngan aku,
boleh le hantar email kat alamat mac_emac@hotmail.com dan kalau
ada sesiapa yang nak aku olah cerita korang pun aku boleh. Aku
kalau takat edit cerita orang ni bagi sedap dan cantik takde
masalah. So..... jumpa lagi.........