Saturday, June 25, 2005

Kak Ipar Mahani

Seterusnya tubuhku terus mengigil bilamana terasa tangan kanan Abang Man kini kembali berada di pehaku dan semakin diusap dan digerakkan lembut naik ke atas….dari peha, diusapnya perlahan ke perut dan seterusnya jari jemarinya betul-betul berada di bawah pangkal buah dadaku. Aku yang sedari terus entah dan entah…panik dan terus panik….dan akhirnya terasa dengan lembut sekali buah dadaku telah dipegang oleh sekali lagi bukan suamiku. Dalam kegelian aku sendiri terasa nikmat di buat begitu. Namun aku masih berharap agar tidak terjadi lebih jauh. Lidah Abang Man yang sedari tadi berada di ruang dalam mulutku
kini telah keluar. Namun wajahku pula menjadi sasaran ciuman dan
jilatannya…dan kemudian terasa lidah Abang Man semakin turun dan
mencapai tengkuk ku pula. Pada tika ini aku tidak lagi mampu
menolak seruan nafsu yang mana dalam aku cuba menolak ianya
seakan telah separuh menguasaiku. Habis batang leherku dicium
dan dijilatnya…Aku geli…geli dan ghairah…nafasku mula tidak
teratur. Tanpa aku sedari rupanya tangan kanan Abang Man telah
menyingkap dan memasuki baju T ku itu. Aku cuba menolak
tangannya keluar..namun Abang Man lebih mampu menguasainya di
ketika ini. Buah dadaku di ramas dan diurut dengan coli yang aku pakai itu.
Seterusnya coliku diangkat…dan kini terseralahlah buah dadaku
yang ku jaga darimana-mana pandangan lelaki maupun perempuan
dari menatapi, kecuali suamiku. Aku terasa Abang Man berhenti
sekejap…lampu jalan yang terpasang sudah cukup untuk Abang Man
menikmati keindahan bentuk dan kepejalan buah dadaku. Dan…aduh,
perkara yang tidak pernah dilakukan oleh suamiku sendiri telah
berlaku tika ini. Abang Man dengan lembut menjilat putting buah
dadaku seterusnya menghisapnya dengan lembut sekali. Nafsu
semakin menguasai diriku. Kedua tanganku seakan menolak kepalanya dari terus berbuat
begitu tetapi kekuatan aku tidak ke tahap maksima..kerana
sebahagian diri aku juga telah di kuasai nafsu dan keinginan
yang telah lama aku idamkan. Rasa sedap dan ghairah semakin
menguasaiku…dan seterusnya bila Abang Man menyingkap baju T
ku…aku pula dengan senang mengangkat tangan agar baju T senang
di buka seterusnya coliku pula. Mataku masih lagi terpejam
sedari mula tadi… Dan kini bahagian atas tubuh gebuku tiada
seurat benang pun menutupinya..dalam malu aku pasrah. Bagi Abang
Man tubuh ku terus dinikmati sepuas-puasnya malah rasanya tiada
sinci pun ruang tubuhku yang tidak terkena jilatan lidahnya.
Kemudian tubuhku ditarik dan aku terus rebah di atas sofa
panjang rumah kami. Terasa Abang Man telah meniarap di atas tubuhku…peha kanannya
telah dimasukkan antara kedua belah pehaku. Bila saja Abang Man
menciumi bibir mungilku..badanya rapat ke tubuhku…dan seterusnya
bahagian peha kami bertindih. Pada tika itu peha kananku terasa
ditindih dan menyentuh sesuatu yang keras pejal dan besar.
Tangan kirinya di silangkan di bawah tengkukku manakala tangan
kanannya meramas lembut buah dadaku yang kini terasa semakin
keras dan puting buah dadaku terasa menonjol terkeluar sedikit. Terasa urutan tangan kanan Abang Man mengurut dan
perlahan-lahan penuh dengan nikmat turun ke bawah… menyentuh
perut dan seterusnya..semakin jauh ke bawah…terasa lubang
pusatku di sentuh dan di cucuk lembut. Aku mengeliat
kegelian….tak lama di situ..Abang Man membawa tangannya terus
lagi ke bawah…menyentuh tundunku yang sememangnya aku sendiri
kagum selama ini. Terus terang sedari kecil aku memiliki sesuatu
yang amat tembam..malah kalau aku baring melentang…di kawasan
itu biasanya akan timbul sedikit. Gebu dan teramat tembam…malah
walaupun sebelum ini aku sudah disetubuhi oleh suamiku namun
kalau seluas mana aku cuba kankang dan rengangkan kedua belah
pehaku….namun sedikit pun bibir kemaluanku tidak akan terbuka.
Begitulah tembam dan gebunya kawasan tudun kemaluanku. Malah
sewaktu sering bersama suamiku juuga beliau sering mengatakan
padaku..’mengelembung" dan kekadang “apam’. Akhirnya tangan Abang menyentuh kemaluanku…aku hanya mampu
terpejam dan merapatkan kakiku. Dengan lembut Abang Man membuka
kedua belah pehaku..aku pula seolah mengizinkan. Walaupun masih
beralaskan kain batik tapi aku tahu Abang Man menikmati
kelembutan dan tembamnya kawasan kemaluanku. Beliau
mengurut-ngurut lembut di situ…kekadang di’cekup’ dengan telapak
tangannya…diramas dan yang mengasyikkan bilamana Abang Man
menggunakan jari telunjukknya membuat pergerakan ke atas dan ke
bawah mengikuti alur kemaluanku. Setiap kali dibuatnya sebegitu,
tubuhku menginjak-nginjak tidak tertahan. Rupanya hebat sekali
bilamana kematangan menguasai jiwa seseorang dan dengan
kematangan dan kesungguhan itulah aku tewas dalam perlakuan ini. Aku terus menikmati permainan Abang Man…kehausanku selama ini
nampaknya tak daya lagi untuk aku tahan…yang pasti aku akan
langsaikan segalanya malam ini untuk membayar setahun masa dan
nikmat yang terbuang. Namun aku tidak perlu untuk membalas
permainan Abang Man..kerana Abang Man terlalu mahir setakat ini
yang aku rasakan. Rupanya kemaluanku telah mula mengeluarkan air pelicin. Jari
Abang Man masih lagi membuat pergerakan turun naik dengan lembut
sekali. Terasa kain batikku telah basah di kawasan alur
kemaluanku. Kemudian terasa dengan jarinya Abang Man
menekan-nekan ke dalam alur kemaluanku. Sedikit demi sedikit
terasa kain batik yang ku pakai telah di celah bibir kemaluanku.
Aku menikmati rasa ghairah yang amat sangat. Semakin lama
semakin tidak tertahan aku dibuai Abang Man. Tika aku hampir
untuk ke kemuncak tiba-tiba Abang Man melarikan jarinya…aku mula
terasa hampa, namun tiba-tiba Abang Man mengambil langkah yang
lebih drastik…kainku dilonggar dan kemudian dilucutkan dan
diikuti perlahan-lahan seluar dalamku dilucutkan. Terasa amat
malu aku pada Abang Man… Mataku terus ku pejamkan. Terasa kedua belah tangan Abang Man menguak dan mengangkangkan
ke dua pehaku yang gebu itu. Aku merasakan permainan ini akan
sampai ke puncak namun tidak seperti yang ku sangka. Sesuatu
yang tidak terduga olehku dan tidak pernah dibuat oleh suamiku
telah dilakukan oleh Abang Man. Dia telah menciumi seluruh
kemaluanku di bibir luar sehinggalah menggunakan lidahnya
menerokai lurah dan lubang kemaluanku, sekali lagi rasa ghairah
yang tidak bisa kuucapkan dengan kata-kata menjalar di seluruh
tubuhku. Aku pernah terdengar akan perlakuan sebegini tapi aku
tidak pernah terduga akan dilakukan sebegini pada malam ini.
Rupanya dalam diam Abang Man punya kepakaran dan kepelbagaian
teknik, tidak kusangka sama sekali. Permainan jilat menjilat ini agak lama, kemudian Abang Man
merenggangkan kepala dan lidahnya dari kemaluanku. Terasa Abang
Man telah berada di celah ke dua belah pehaku. Aku pasrah kali
ini, apa saja yang akan Abang Man persembahkan nanti akan ku
turuti sahaja. Tika ini nafsu telah menguasai diriku seluruhnya.
Abang Man menindih tubuhku….sekali lagi kami bercium. Kali ini
berlainan, aku kini membalas tiap serangan Abang Man…sesekali
aku pula mengambil inisiatif memasukkan lidahku ke dalam
mulutnya. Sedap dn nikmat. Jauh di celah kangkangku terasa
sesuatu yang keras, besar sedang menikam-nikam ke sana sini,
mencari lubang nikmat agaknya. Pencarian telah ketemu. Dapat kurasakan yang kepala zakar Abang
Man betul-betul pada sasarannya. Secara perlahan-lahan bibir
kemaluan ku dikuak oleh zakar Abang Man. Terasa sempit sekali,
adakah lubang kemaluanku telah kembali sempit setelah agak lama
tidak diterokai atau aku sedang ditusuki oleh zakar yang lebih
besar dari suamiku. Kenyataannya aku dapat rasakan, kalau tidak
kerana air pelicin yang telah membasahi kemaluanku pastinya aku
akan menjerit sakit. Namun begitu ianya tetap amat ketat
kurasakan…tapi itulah kenikmatan yang ku inginkan. Zakar Abang
Man semakin jauh menerokai farajku…memang nyata zakar yang Abang
Man miliki jauh lebih besar, panjang dan tegang dari suamiku.
Akhirnya pangkal kemaluan kami bertaup rapat…terasa farajku
telah dipenuhi sepenuhnya dengan rapat sekali. Abang Man memulakan babak pertarungan yang sama-sama kami
inginkan ketika ini. Dari rentak perlahan sehingga permainan
sorong dan tarik ini semakin rancak. Tubuhku dihentak dengan
begitu gagah sekali…setiap kali Abang Man menjunamkan zakarnya
terasa terperosok farajku ke dalam, dan bila di tariknya pula
seperti bibir farajku mengikuti keluar semuanya. Sesungguhnya
aku telah lupa bahawa zakar yang sedang menerokaiku itu ialah
zakar abang iparku sendiri… zakar yang kini berusia 35 tahun
sedang membelasah dan sedang menikmati tubuh gebu adik iparnya
sendiri yang berusia 25 tahun. Aku tak kira itu semua, yang penting sebagai seorang perempuan
aku juga punya nafsu, aku juga punya keinginan, persetubuhan
bukan hanya hak lelaki..jadi apa salahnya aku menikmati peluang
yang ada sekarang, peluang yang aku impikan. Dan untuk Abang Man
pula, inilah hadiahku untuknya…sekurang-kurangnya tubuh gebuku
ini dan segala yang mengiurkan ini dapat beliau menikmati tanpa
mengeluarkan apa-apa modal. Malah aku tak rasa rugi apa-apa
dengan menyerahkan tubuh dan mahkotaku ini untuk dinikmati oleh
Abang Man…malah aku menyesal kenapa aku dipertemukan dengan
Ramlan suamiku dan bukannya Abang Man. Sedar tak sedar lebih sudah 20 minit zakar Abang Man di dalam
farajku. Apa yang aku kagum dengan Abang Man, setakat ini aku
sudah dua kali mencapai ke kemuncak persetubuhan, sudah dua kali
tubuhku mengejang sekejang-kejangnya, tapi Abang Man terus
gagah, malah semakin gagah dan galak zakarnya menghentak
kemaluanku. Walaupun kepuasan sebenar persetubuhan telah dua
kali ku perolehi namun untuk membalas jasa dan budi Abang Man
yang besar ini aku juga harus dan aku juga mahu Abang Man
mencapai ke kemuncaknya. Sedar tak sedar aku telah membisikkan
ke telinga Abang Man meminta padanya untuk memancutkan air
maninya ke dalam. Tak lama kemudian sekali lagi aku terasa ghairah untuk sampai ke
kemuncak yang amat sangat..dan pada masa yang sama nafas Abang
Man juga sedikit kuat. Akhirnya untuk kali ketiga pada suatu
kali persetubuhan aku mencapai klimaks ku...kali ini lebih hebat
kurasakan. Dalam pada itu tidak sampai pun 5 saat dari
kemuncakku…tiba-tiba Abang Man menusukkan zakarnya jauh ke dalam
dengan suatu tusukan yang padat dan dan pelukkannya ke tubuhku
erat sekali. Dan henjutan-henjutan kecil tubuh Abang Man
berlaku..aku dapat merasakan zakar Abang Man kembang kuncup di
dalam farajku. Sudah pasti Abang Man telah memancutkan air
hikmat zakarnya ke dalam farajku. Kemudian Abang Man merebahkan badannya di atas badanku…dia terus
menciumiku sambil itu zakarnya tidak dicabut malah dibiarkannya
di dalam farajku. Aku pula merasa selesa dengan keadaan ini.
Sesuatu yang aku kagumi telah berlaku…walaupun Abang Man sudah
memancutkan air maninya namun zakarnya terus tegang, ini tidak
berlaku semasa aku aktif bersetubuh dengan suamiku. Biasanya
selepas memancut zakar suamiku akan terus lembik. Lebih kurang
10 minit barulah Abang Man menarik keluar zakarnya dari
farajku..sambil bibirnya mengukir senyuman manis ke arahku. Aku
tidak bisa membalas sebaliknya aku terus mencapai baju, coli dan
kainku dan terus bergegas lari ke dalam bilik.

0 Comments:

Post a Comment

<< Home