Saturday, June 25, 2005

Kisah Ipar Mahani

Namaku Mahani. Berusia 29 tahun. Berkulit cerah, berkaca mata dan memakai tudung kepala, itupun bila keluar bandar atau masa mengajar, bila di rumah aku lebih selesa membukanya sahaja. Berambut panjang pangkal bahu dan bentuk tubuh badanku cantik. Pakaian yang diminati, Baju Kurung, Kebaya, Kebarung dan Jubah dan inilah jenis pakaian yang sering ku gunakan bila ke sekolah. Bila di rumah aku lebih suka samada memakai kain batik dan t’shirt, seluar slack sutera dengan kemeja, kekadang sepasang gaun hingga ke paras betis, dan kekadang Baju Kurung Kedah. Walaupun pakain kerjaku semuanya longgar-longgar belaka tapi
pakaian yang aku pakai kat rumah sedikit sendat, dan tak secara
langsung mengikut bentuk tubuhku. Dari situ kekadang nampak
kurus sikit, tapi hakikatnya membentuk lekuk tubuhku. Malah
suamiku sendiri pernah berkata ‘bergetah’. Hobiku menonton video
dan selain itu berkhemah. Perwatakanku sedikit pemalu. Telah
berkahwin, suamiku berumur 29 tahun juga. Kami belum punya anak
dan berkemungkinan tidak akan punya anak kerana aku telah
disahkan tidak berkemampuan untuk mengandung anak atau lain
ertikata mandul. Aku berkahwin pada tika umurku 25 tahun, iaitu pada 18 Mac 1995.
Masa tu masih lagi menuntut di pusat pengajian tinggi. Aku
bertugas sebagai seorang guru di salah sebuah sekolah menengah
di Kuala Lumpur. Suamiku pula bertugas sebagai seorang pegawai
di sebuah kilang di Petaling Jaya. Perkhwinan dan rumahtangga
kami aman bahagia sehingga kini, tapi di sebalik kebahgiaan itu
aku sebenarnya seorang isteri yang derhaka dan curang. Begini ceritanya, suamiku mempunyai seorang abang yang mana
bekerja dan mengajar di sekolah yang sama denganku. Oleh kerana
itu, sebaik sahaja selepas berkahwin kami pun berpindah tinggal
dengan abangnya. Aku panggil Abang Man sahaja. Beliau berumur 38
tahun genap pada 1 Julai 1999 yang lalu. Beliau masih belum
berkahwin. Selain kerana masalah mencari rumah sewa, juga
menjadi kemudahan untuk ku berulang alik bekerja. Kerana itu
selepas berkahwin kami pun berpindah tinggal di rumah Abang Man.
Mulanya aku tidak bersetuju untuk tinggal dengan orang lain
kerana aku amat malu walaupun dengan abang ipar sendiri, tapi
atas pujukan suamiku maka aku terpaksa juga mengalah. Di Kuala Lumpur kami tinggal di sebuah rumah flat yang punya
tiga bilik. Bilik pertama telah kami gunakan sebagai bilik
komputer dan perpustakaan mini. Satu bilik untuk Abang Man dan
satu bilik lagi Abang Man serahkan kepada kami suami isteri.
Untuk pengetahuan, Abang Man fizikalnya seorang yang tinggi,
malah lebih tinggi dari suamiku. Berwajah lembut, tenang dalam
berbicara bersesuaian dengan jawatannya sebagai guru kaunseling
di sekolah ku. Berkumis dan badanya agak tegap. Ramah dalam
berbicara, dan kerana itu walaupun baru mengenali Abang Man aku
tidak rasa kekok berbicara dengannya, malah antara aku dan
suamiku nampaknya aku seakan lebih banyak berbual dengan Abang
Man. Dari suamiku sendiri beliau ada mengatakan dari kecil lagi dia
dan Abang Man begitu. Jadi tak hairanlah. Baik fizikal dan sikap
ramah-tamah jika nak dibandingkan dengan suamiku agak jauh
berbeza. Suamiku lebih banyak pendiamnya, sedikit rendah dan
sedikit kurus. Namun dia baik dalam melayanku walaupun
mengetahui kelemahanku. Selama tiga bulan tinggal bertiga kehidupan kami berjalan
seperti biasa. Aku juga kian merasa selesa tinggal bersama Abang
Man. Selain tiap pagi dapat menumpang beliau pergi kerja aku
juga tidaklah keseorangan bila suamiku Ramlan keluar negara atau
bekerja hingga larut malam bila beliau buat overtime.
Sekurang-kurangnya aku tidaklah takut sangat Kehidupan kami terus berjalan dari hari ke hari dan bulan ke
bulan. Masuk bulan ke lima suatu hari suamiku telah ditimpa
kemalangan dengan sebuah Pajero dalam perjalanannya balik ke
rumah. Kecederaannya agak parah, malah sebaik saja sembuh
suamiku tidak lagi ‘berfungsi’ dalam ertikata hubungan sex.
Walaupun tampak tidak menjejaskan apa-apa dari segi zahirnya
namun kepuasan yang pernah aku nikmati dulunya tidak lagi aku
kecapi. Mulalah suamiku berubat ke sana-sini, malah tidak
sedikit wang yang telah habis, namun sia-sia belaka. Ketegangan
zakarnya lansung tidak wujud. Dalam usia 25 tahun dan baru saja lima bulan mendirikan
rumahtangga, baru mula mempelajari merasa nikmat persetubuhan
yang tak pernah aku rasakan sebelum ini hilang sama sekali
dengan hanya suatu pelanggaran. Kekecewaan itu terasa di hatiku
apatah lagi batinku. Namun aku tetap tidak menunjukkannya kepada
suamiku. Aku hanya terdaya mampu melakukan yang ringan-ringan
sahaja, untuk memasukkan zakarnya ke dalam kemaluanku jauh sama
sekali. Kini setahun aku tidak menikmati hubungan sex. Terlau kosong
kehidupan ini aku rasakan. Dari hari ke hari kehidupan kami
berdua terasa jauh dan semakin jauh. Suamiku lebih menumpukan
pada kerjayanya manakala aku pula lebih banyak termenung dan
terlalu buntu dalam banyak hal. Perbicaraan kami berdua tika di
rumah juga jarang-jarang, aku lebih banyak menumpukan pada kerja
anak-anak muridku, manakala suamiku pula sering sahaja buat
overtime. Dalam pada itu rupanya Abang Man terhidu akan perubahan kami
berdua. Dia cuba memujukku untuk menceritakan padanya. Sebagai
seorang isteri, aku masih belum dapat menceritakan segala yang
aku rasai pada orang lain. Namun Abang Man seolah tidak berputus
asa, manakala aku pula terasa seakan diambil berat dan aku
perlukan seseorang untuk menenangkan fikiranku. Dalam situasi
ini hanya Abang Man insan terdekat yang dapat menghiburkan
hatiku. Hari demi hari aku terasa lebih senang berbicara dengan
Abang Man berbanding suamiku. Mungkin kerana permasalahan yang beliau hadapi maka suamiku
jarang sangat berada di rumah. Dalam seminggu pasti 4 malam aku
akan tidur keseorangan. Masa aku di rumah lebih banyak kepada
membelek kerja siang hariku, dan kekadang aku berada di ruang
tamu menonton TV. Dan seringnya yang bersamaku ialah Abang Man. Kematangan Abang Man dalam menasihatiku sedikit sebanyak
menimbulkan ketenangan di hati ini. Malah seringnya yang
menjamah makan malam masakan ku ialah Abang Man, suamiku pula
entah di mana. Pada suatu malam jiwa aku rasa amat tertekan. Lebih kurang jam
tiga pagi aku bangun dan terus ke ruang tamu. Di situ aku
menangis mengenangkan nasibku. Tanpa aku sedari rupanya
perlakuanku telah diperhatikan oleh Abang Man. Kenapa dan
mengapa Abang Man terbangun tidak pula aku ketahui, kemungkinan
juga sebab esak tangisku itu. Yang aku sedar beliau telah duduk
di sebelahku dan dengan penuh lembut bertanya apa permasalahan
yang sedang aku hadapi. Kemudian terasa tanganAbang Man memegang
bahuku, entah secra tiba-tiba aku terasa lemah sangat. Terus aku
sembamkan mukaku kedadanya dan menangis semahuku. Aku tidak
sedar berapa lama aku begitu dan berapa lama pula Abang Man cuba
menenangkan aku. Setelah kesedaran itu timbul baru aku sedar yang kini aku
betul-betul berada di dalam pelukan Abang Man. Peha kami rapat
dan bertemu, tangan kanannya memaut pehaku yang kiri manakala
tangan kirinya telah disilangkan ke belakangku dan memaut
pinggangku. Inilah kali pertama dalam sejarah hidupku tubuhku
dipeluk oleh orang lain yang mana selama ini hanya ku biarkan
untuk suamiku. Tak tahu apa harus aku lakukan…aku hanya berdiam
diri sahaja. Pada tika itu aku cuma berkain batik dan berbaju T
yang agak sendat dan Abang man pula cuma berkain pelikat dan
singlet. Aduh… kenapa situasi sebegini harus terjadi. Aku ingin
meleraikan pelukan Abang Man tapi aku terasa malu andai wajah ku
ditatapinya nanti. Jadi aku terus saja berdiam diri. Dalam
keadaan begini terasa tangan kiri Abang Man mengurut-ngurut
lembut belakangku. Aku semakin lemas diperlakukan sebegitu..tapi
aku juga tidak mampu menolak. Dalam pada memikirkan bagaimana
jalan terbaik untuk aku menghindari dari sesuatu yang lebih jauh
terjadi, terasa tangan kanan Abang Man yang sedari tadi berada
di atas peha kiriku memicit-micit lembut pehaku. Aku semakin
gelabah dan nafasku semakin kencang. Tangan kanan Abang Man semakin aktif bergerak, namun
lembut…turun ke paras lutut dan kemudian diurut naik ke atas
malah sampai naik hampir ke pinggangku. Terasa ibu jarinya
seakan dekat dengan kawasan laranganku. Diulangingnya
berulangkali…mungkin kerana melihatkan aku diam..Abang Man
semakin berani. Dan aku sendiri hairan, walaupun tubuhku
mengigil tapi segala perlakuannya aku biarkan. Kerana kepalaku di bawah dagunya maka dalam keadaan begitu aku
sempat membelek gerak jarinya. Tangan kanannya kini di bawa pada
kedudukan antara pangkal pehaku yang atas dan pelipat
pinggangku. Di situ ia berhenti tapi jari tangan telunjuknya
diputar-putarkan di situ. Aduh semakin dekat terasa dengan
kawasan larangan tersebut dan geli sekali rasanya. Namun aku
masih lagi tidak berbuat apa-apa. Dalam keadaan takut, geli dan rimas tiba-tiba terasa tangan
kanannya dilepaskan dari pehaku..belum sempat aku membuka mataku
untuk melihat apa yang terjadi..tiba-tiba terasa daguku disentuh
dan seterusnya di dongakkan ke atas. Aku hanya mampu memejamkan
mataku untuk tidak mengadap wajah Abang Man. Setelah kepala ku
terasa didongak jauh ke atas..tiba-tiba perkara yang tidak
terpikir olehku sebelum ini akan terjadi telah berlaku. Bibirku
dicium dan dikucup oleh Abang Iparku sendiri. Aku lemah sangat
pada ketika itu…yang hanya mampu aku terus membiarkan bibir
mungilku dijamah oleh bibir Abang Man..malah Abang Man mampu
membawa lidahnya ke dalam mulutku. Terus aku dikucupi
semahunya.

0 Comments:

Post a Comment

<< Home